Kunjungi Markas LDII, Sandi Didoakan Para Ulama - INFONEWS.CO.ID

Rabu, 13 Maret 2019

Kunjungi Markas LDII, Sandi Didoakan Para Ulama

  Kunjungi Markas LDII, Sandi Didoakan Para Ulama


INFONEWS.CO.ID ■ Kemarin, Sandiaga Uno bersilaturahim ke Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) yang dilanjutkan dengan makan malam bersama para ulama.
Pertemuan itu mempertemukan Sandiaga Uno dengan Ketua Umum DPP LDII Abdullah Syam dengan para pengurus harian, Senin Malam (11/3).

Atas kunjungan Cawapres 02 itu, Abdullah Syam menyatakan LDII tidak berafiliasi dengan parpol manapun, sehingga LDII bisa bersikap netral dan aktif, “Kami mempersilakan aspirasi politik disalurkan di mana-mana, tapi kami selalu menekankan jangan ke mana-mana,” ujar Abdullah Syam.

Artinya warga LDII di parpol manapun, sebagai kepala daerah, atau legislatif memiliki akhlak yang mulia dan beretika. Mereka harus menjadi teladan dan solusi bagi masalah bangsa. Sebab itulah, menurut Abdullah Syam, siapapun caleg, calon kepala daerah, bahkan capres-cawapres bila berkunjung ke LDII didoakan yang terbaik, karena LDII dalam posisi netral aktif.

Abdullah Syam menyampaikan pula, fokus LDII dalam membangun karakter generasi muda. Targetnya mereka menjadi generasi yang Qurani, hafal Alquran dan berprilaku sebagaimana ajaran Alquran dan Alhadits.

“Kami ingin mengisi Indonesia emas pada 2030 dengan generasi emas, sebagai bagian bonus demografi yang dinikmati Indonesia,” kata Abdullah Syam, Seperti dikutip dari laman FB DPW LDII Babel.

Dalam kesempatan tersebut, Sekretaris Umum DPP LDII, Dody Taufik Wijaya, menyampaikan delapan bidang program DPP LDII. Delapan program tersebut merupakan aspirasi LDII dalam pembangunan jangka panjang berkesinambungan: Wawasan Kebangsaan, Prinsip Dakwah dan Akhlak Bangsa, Pendidikan Karakter, Pangan dan Lingkungan Hidup, Ekonomi Syariah, Pengembangan Pengobatan Herbal, Pemanfaatan Teknologi Digital Produktif, dan Pemanfaatan Energi Baru-Terbarukan.

Dalam kesempatan itu, Sandi menggarisbawahi, program kerja jangka panjang LDII sangat berkesesuaian dengan visi misi dan program kerja Prabowo-Sandiaga (PAS). Pendidikan karakter, terutama Tri Sukses generasi muda berupa kepahaman agama yang kuat, berakhlak mulia, dan mandiri, bagi Sandiaga, sangat penting bagi milenial, terutama menyambut bonus demografi.

“Kami terus mendorong para milenial memiliki pekerjaan dan membuka lapangan kerja sebagai bentuk kemandirian, kami tak ingin yang besar makin besar yang kecil makin kecil. Untuk itu kami mendorong UMKM dan bisnis berbasis syariah, terutama bagi generasi muda,” ujar Sandiaga.

Sandiaga dalam sambutannya mengatakan, ia telah berkeliling 1.700-an titik dan selalu menemukan LDII. Ia pada awal Maret berada di Jember dan bertemu tokoh-tokoh LDII, “Pak Prabowo sampai berpesan, bila bertemu LDII jangan minta dukungan tapi mintalah aspirasi mereka,” ujar Sandiaga. Itulah yang membuatnya ingin kembali bertemu LDII, baik menjadi wakil presiden atau tidak.

Menurutnya, program ketahanan dan kedaulatan pangan LDII, ekonomi syariah, dan pemberdayaan UMKM juga merupakan program PAS. Ia melihat teknologi mikrohidro dan panel surya di pesantren LDII, menunjukkan LDII memiliki perhatian yang besar terhadap isu-isu lingkungan, “Anggaran kita terbebani dengan impor migas, terutama industri. Dengan energi terbarukan, industri nasional bisa kian kompetitif,” papar Sandiaga.

Ia sepakat, bahwa pengembangan energi terbarukan harus menjadi fokus kerja sama pemerintah, ormas, dan masyarakat. Selain itu, PAS fokus terhadap emak-emak (ibu-ibu), sebagaimana LDII fokus terhadap pemberdayaan wanita dan keluarga.

Bagi PAS, emak-emak merupakan menteri keuangan keluarga yang paling rentan dengan persoalan ekonomi. Mereka yang paling awal merasakan imbas dari kenaikan harga-harga barang, dan menyesuaikannya dengan kebutuhan dan pemasukan keluarga. Artinya, pemberdayaan ekonomi keluarga sangat penting. Dengan keluarga yang sejahtera, Indonesia bisa adil dan makmur.

Ia juga menegaskan PAS fokus terhadap para santri, sebagaimana LDII menempatkan dakwah dan pembangunan karakter generasi muda, “Santri-santri nantinya, adalah santri yang mandiri. Selain berdakwah hingga ke mancanegara, mereka juga mampu menciptakan lapangan kerja. Salah satu program kerja kami adalah memberikan beasiswa kepada para santri,” ujar Sandiaga.

Dalam kesempatan itu ia menitip pesan, jangan sampai politik memecah belah bangsa. Indonesia dalam keadaan bersatu, masih tertinggal dengan negara lain, apalagi berpecah belah. Begitu pesan Sandiaga. 

BERITA TERKAIT

BERITA TERBARU

Loading...
© Copyright 2018 INFONEWS.CO.ID | All Right Reserved