Teror di Selandia Baru, Kami Tidak Takut! - INFONEWS.CO.ID

Minggu, 24 Maret 2019

Teror di Selandia Baru, Kami Tidak Takut!

 Teror di Selandia Baru, Kami Tidak Takut!

Imam Shamsi Ali

Teror di Selandia Baru, Kami Tidak Takut!

Oleh: Imam Shamsi Ali

Jumat lalu, sebuah peristiwa yang sangat tragis terjadi di Selandia Baru. Seorang teroris Nasionalis Australia, berusia 28 tahun, masuk ke Masjid Christchurch dan mengamuk menyerang kaum Muslim yang baru saja mulai mempersiapkan shalat. Setidaknya 49 terbunuh, sementara lebih dari 50 lainnya terluka parah.

Sayangnya, ini bukan insiden pertama seperti ini. Itu menjadi terlalu umum dan tidak hanya terjadi di Selandia Baru. Ribuan mil jauhnya di tanah tempat saya tinggal di USA itu telah terjadi berkali-kali dan juga di tempat lain di dunia.

Tentu saja tanpa keraguan apa yang terjadi di Selandia Baru dan di banyak bagian dunia, terlepas dari para pelaku dan korbannya, serangan teroris ini patut mendapat kecaman terkuat dari kami. Kami bergabung dengan dunia untuk mengutuk sepenuhnya dan mendesak pihak berwenang untuk dengan cepat melakukan pekerjaan mereka dan membawa pelaku ke pengadilan.

Hanya dua hari kemudian sebuah Gereja Katolik di Filipina dibom. 20 terbunuh sementara lebih dari ratusan lainnya terluka parah. Dalam serangan ini, apa yang disebut "Negara Islam di Irak dan Suriah" mengumumkan tanggung jawab mereka.

Sehari kemudian di Yaman, sebuah masjid diledakkan oleh bom. Lebih dari seratus orang Muslim yang berdoa meninggal dan banyak lagi yang terluka.

Hati kita menangis dengan peristiwa tragis ini. Saat teror, pembantaian, dan pembunuhan orang tak berdosa telah menjadi peristiwa biasa akhir-akhir ini.

Haruskah kita bersikap tenang dan tidak melakukan apa-apa? Tentu tidak.

Jadi langkah apa yang harus kita ambil untuk menghentikan dan mencegah hal ini terjadi lagi?

Pertama, jangan pernah diintimidasi. Apa yang diinginkan teroris adalah menanamkan rasa takut, menakuti orang untuk mencapai tujuan mereka. Tapi kita orang beriman meski sangat hati-hati, jangan pernah takut. Iman kita harus lebih kuat dari sebelumnya untuk menghadapi teror mereka.

Kedua, tetap bersatu. Teroris ingin memecah belah orang untuk mendapatkan kekuasaan. Pembagian mengarah pada kelemahan. Dan itulah yang diinginkan para teroris. Jaga dan perkuat persatuan kita. Bersatu kita kuat. Terbagi kita gagal.

Ketiga, biarkan rasa sakit orang lain menjadi milik kita. Manusia itu seperti satu tubuh. Jika bagian tubuh terluka, sisanya akan merasakan sakit. Saya sering mengatakan: "serangan terhadap siapa pun adalah serangan bagi semua". Dan apa yang terjadi pada siapa pun hari ini dapat dan mungkin terjadi pada hari esok yang lain. Rasa sakit yang diderita siapa pun menyakitkan bagi kita semua.

Keempat, berdirilah. Anda mungkin tidak melakukan kesalahan kepada orang lain di sekitar Anda. Tetapi diam terhadap kesalahan di sekitar Anda adalah kesalahan itu sendiri. Diam di depan terorisme adalah salah dan dapat dianggap sebagai bentuk memaafkan atau "persetujuan diam-diam" dari tindakan tersebut. Dan berbicara agaist dengan cara apa pun yang mungkin.

Kelima, bersihkan dan mulailah dengan rumah sendiri. Sering kali kita berbicara dengan lantang melawan kesalahan orang lain. Tetapi ketika kesalahan dilakukan oleh orang-orang yang berhubungan dengan kita, kita memilih untuk diam. Itu salah dan memalukan.

Keenam, keadilan dibutuhkan. Di masa lalu ketika seseorang yang kita sebut "yang lain" melakukan terorisme, kita semua melompat dan menyebutnya apa adanya. Tetapi jika ada orang dari kelompok kami yang melakukan hal yang sama, kami mencoba untuk menari dan menemukan terminologi yang berbeda. Terorisme tidak tahu ras, etnis, dan agama. Padahal terrosim tidak punya agama. Hentikan kemunafikan!

Ketujuh, kata-kata penting. Saya mengingatkan, terutama mereka yang berada di posisi kepemimpinan, baik politis maupun religius, untuk menjaga mulut mereka. Hentikan retorika fobia rasis benci Anda. Untuk para pemimpin agama, hentikan interpretasi dan pidato yang penuh kebencian. Orang-orang memandang Anda dan menjadikan Anda sebagai panutan mereka. Anda akan bertanggung jawab suatu hari nanti!

Akhirnya, sekali lagi saya ingatkan semua untuk terus bekerja sama dan bersatu menghadapi kejahatan ini, terutama pada saat perpecahan yang mendalam di masyarakat kita. Tidak ada cara yang lebih baik untuk menghadapi terorisme dan kecenderungan kekerasan di masyarakat selain dengan bergandengan tangan sebagai satu keluarga manusia.

New York, 20 Maret 2019

Direktur Pusat Muslim Jamaika (USA)
Presiden Yayasan Nusantara

BERITA TERKAIT

BERITA TERBARU

Loading...
© Copyright 2018 INFONEWS.CO.ID | All Right Reserved