Setiap Hari Ada 21 Janda dan 21 Duda Baru di Indramayu, Ini Alasannya - INFONEWS.CO.ID

Senin, 11 Februari 2019

Setiap Hari Ada 21 Janda dan 21 Duda Baru di Indramayu, Ini Alasannya

  Setiap Hari Ada 21 Janda dan 21 Duda Baru di Indramayu, Ini Alasannya


INFONEWS.CO.ID ■ Seperti di Kota/Kabupaten Cirebon kasus perceraian di Kabupaten Indramayu juga masih tinggi. Sepanjang tahun 2018, tercatat ada 7.776 kasus perceraian. Dari kasus tersebut, pengajuan perceraian lebih banyak dilakukan pihak istri (perempuan).

Data di Pengadilan agama (PA) Kabupaten Indramayu, kasus perceraian yang diajukan pasangan suami istri (pasutri) sepanjang 2018 di Kabupaten Indramayu tercatat ada 8.681 kasus. Dari jumlah itu, perceraian yang diputus oleh majelis hakim sebanyak 7.776 kasus.

Dengan jumlah 7.776 kasus perceraian sepanjang 2018, jika dirata-ratakan dengan jumlah hari dalam setahun, maka berarti ada 21 janda dan duda baru per hari di Kabupaten Indramayu.

“Dari kasus perceraian itu, cerai gugat (yang diajukan istri, red) yang lebih banyak dibandingkan cerai talak (yang diajukan suami, red)” kata Humas PA Kabupaten Indramayu Wahid Afani.

Wahid menyebutkan, dari 8.681 perceraian yang diajukan ke PA Kabupaten Indramayu, sebanyak 6.106 kasus di antaranya merupakan cerai gugat dan 2.575 kasus cerai talak. Sedangkan dari 7.776 kasus perceraian yang diputus majelis hakim, sebanyak 5.451 kasus merupakan cerai gugat dan 2.325 kasus cerai talak.

Wahid menambahkan, banyaknya perempuan yang mengajukan cerai gugat di antaranya karena suaminya tidak bertanggung jawab. Selain itu, adapula karena alasan kekerasan dalam rumah tangga (KDRT).

Tak hanya itu, adapula cerai gugat yang dilatarbelakangi sikap suami yang tidak menghargai jerih payah istrinya yang menjadi TKI di luar negeri. Suami tersebut menghabiskan uang kiriman dari istrinya untuk hal-hal yang tidak bermanfaat. Akhirnya saat istrinya pulang, langsung mengajukan cerai.

Wahid menyatakan, penyebab terbanyak terjadinya perceraian di Kabupaten Indramayu memang karena faktor ekonomi. Dari 7.776 kasus perceraian yang diputus, sebanyak 6.914 kasus perceraian disebabkan karena alasan ekonomi.

Sedangkan alasan lainnya di antaranya pertengkaran yang terus menerus, kawin paksa dan terjadinya pernikahan lagi tanpa persetujuan pasangan (nikah lagi).

Sumber :RadarCirebon.com

BERITA TERKAIT

BERITA TERBARU

Loading...
© Copyright 2018 INFONEWS.CO.ID | All Right Reserved