Tidak Mudah Bagi Orang Tua Menerima Kehadiran Anak Berkebutuhan Khusus - INFO NEWS

Senin, 25 Februari 2019

Tidak Mudah Bagi Orang Tua Menerima Kehadiran Anak Berkebutuhan Khusus

 Tidak Mudah Bagi Orang Tua Menerima Kehadiran Anak Berkebutuhan Khusus


INFONEWS.CO.ID ■ Tidak ada kebahagian bagi sebuah keluarga melebihi kebahagiannya ketika dirinya dikarunai seorang anak, terlebih lagi anak itu sehat, gemuk, lucu dan mengemaskan. Tetapi terkadang kebahagian itu pada akhirnya bisa sirna begitu saja jika ternyata kita dihadapkan dengan kenyataan, bahwa anak kita menjadi bagian Anak Berkebutuhan Khusus.

Mungkin perasaan, emosi, pikiran yang berkecamuk tak bisa dilukiskan dengan kata-kata, sulit untuk bisa membayangkan apalagi bisa menerimanya. Bayangan orang tua yang diberikan amanah anak berkebutuhan khusus, mungkin akan selalu sama yakni sedih, tidak terima atas pemberian Allah Ta’alla, tidak bisa menerima kenyataan, merasa dihinakan dan masih banyak lainnya, bayangan itu merupakan bagian fitrah seorang manusia biasa.

Maka wajar jika setiap orang tua ABK akan perlu waktu bisa menerima kehadiran anak berkebutuhan khusus 100% dalam hatinya. Ada yang membutukan waktu singkat, ada yang makan waktu berbulan-bulan, bahkan ada yang tahunan baru bisa menerima kehadiran anak berkebutuhan khusus 100% dalam hati orang tua, khususnya ibu.

Itulah fase awal yang mesti harus dilakui oleh para orang tua yang diamanahi Allah Ta’alla menjadi orang tua ABK. Sebuah fase yang tidak mudah dijalani ditengah-tengah masih banyaknya pandangan negatif masyarakat dengan kehadiran anak berkebutuhan khusus. Untuk itu jika fase ini gagal untuk dilaluinya, maka sesungguhnya dirinya telah gagal menjadi orang tua hebat bagi anak berkebutuhan khusus, maka cepat atau lambat Allah Ta’alla pasti akan mengambilnya kembali.

Akan tetapi jika orang tua mampu menapaki hari demi harinya dan akhirnya bisa menerima kehadiran anak berkebutuhan khusus ditengah lembaran perjalanan hidupnya, maka Allah Ta’alla akan menambah kasih sayangnya padanya melebihi segala-galanya. Apapun yang dimiliki orang tua saat itu akan dikorbankannya, walaupun kenyataannya sepanjang hidupnya anak itu tak mampu memberikan apa-apa. Jangankan materi ketika kelak dewasa, untuk mampu hidup mandiri saja seorang ABK butuh perjuangan yang berat. Terkadang sepanjang hidupnya hanya berusaha dan berusaha untuk bisa mandiri agar tidak merepotkan orang lain     

Saya sebagai bagian dari orang tua yang dikarunia anak berkebutuhan khusus, apalagi anak saya kembar dan semuanya berkebutuhan khusus. Saya bisa memahami bagaimana perasaan orang tua yang akhirnya tahu ternyata anaknya menjadi bagian dari ABK, tidak sebagaimana anak pada umumnya. Mari kita terima kehadiran anak ABK dengan lapang dada dan senantiasa Husnudho (berprasangka baik pada Allah Ta’alla), hidup ini hanya sementara, semua pada akhirnya juga mati, tidak memandang dia kaya atau miskin, tua atau muda, cacat atau sempurna fisiknya, bagian dari ABK atau tidak, semua juga akan kembali pada Allah Ta’alla.

Maka janganlah bersedih, sebab kesedihan itu pada akhirnya akan mengurangi rasa ikhlas kita untuk merawat anak-anak kita yang ABK. Jangan bebani anak-anak kita yang ABK dengan berbagai kesedihan dan penyelasan, karena sesungguhnya kehadiran anak-anak ABK ditengah-tengah kita bukanlah kebetulan semata. Sebab dengan kehadiran merekalah cara Allah Ta’alla menjadikan kita orang tua Hebat .....

Solo, 23 Pebruari 2019 
Salam Untuk Para Orang
Tua Hebat

Nashrullah Jumadi   

Read other related articles

Also read other articles

© Copyright 2017 INFO NEWS | All Right Reserved