Soal Ujian SD di Solok Dinilai Lecehkan Nabi Muhammad SAW, Ini Jawaban dari Kadis Pendidikan dan Kabid SD - INFONEWS.CO.ID

Rabu, 11 Desember 2019

Soal Ujian SD di Solok Dinilai Lecehkan Nabi Muhammad SAW, Ini Jawaban dari Kadis Pendidikan dan Kabid SD

Soal Ujian SD di Solok Dinilai Lecehkan Nabi Muhammad SAW, Ini Jawaban dari Kadis Pendidikan dan Kabid SD

SOLOK - Masyarakat Sumatera Barat, khususnya Kabupaten Solok dihebohkan dengan munculnya soal ujian semester I kelas IV SD mata pelajaran Pendidikan Agama Islam (PAI) di Nagari Muaro Pingai, Kecamatan Junjung Sirih, Kabupaten Solok yang dinilai melecehkan Nabi Muhammad SAW. Kabar tersebut langsung viral di media sosial dan memantik reaksi keras dari masyarakat. Khusus bagi Kabupaten Solok, munculnya soal ujian tersebut seolah bertolak belakang dari upaya Pemerintah kabupaten Solok yang tengah gencarnya membangun Sekolah Umum Berbasis Pesantren (SUBP).

Dalam soal ujian yang tertera dalam urutan nomor ke-13 itu, tertulis "Di bawah ini, yang merupakan sikap Nabi Muhammad SAW yang tidak patut kita teladani?"

Dalam menjawab pertanyaan itu, diberikan pilihan jawaban diantaranya :

A. Malas Belajar
B. Mengerjakan tugas belajar
C. Menjaga nama baik sekolah dan guru
D. Menjaga nama baik orang tua.

Kemunculan soal ujian itu dianggap meresahkan dan sangat menyinggung perasaan umat Islam. Soal ujian PAI bagi pelajar kelas IV Sekolah Dasar di Kecamatan Junjung Sirih tersebut disebarkan di 16 Sekolah Dasar di Junjung Sirih, yang terdiri dari 14 Sekolah Negri dan Dua sekolah swasta. Diperkirakan jumlah murid yang ujian 400 orang. Pihak Dinas Pendidikan kabupaten Solok mengaku sudah memanggil pihak-pihak yang terlibat dalam penyusunan soal ujian tersebut.

Anggota DPRD Kabupaten Solok dari Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Dendi, menyatakan sangat menyayangkan adanya persoalan ini. Memurutnya, soal ujian seperti itu sangat tidak patut, dan dianggap telah melecehkan Nabi Muhammad SAW yang selama ini menjadi teladan bagi seluruh umat Islam.

"Ini harus menjadi evaluasi bagi seluruh pihak terkait. Nabi Muhammad SAW merupakan suri tauladan bagi seluruh umat Islam. Apalagi yang digambarkan dalam soal itu tentunya jauh sekali dari sikap dan sifat Nabi Muhammad SAW.

Dendi juga menegaskan, secara jelas soal ujian ini berupaya menampik pribadi Rasulullah sebagai Uswah dengan kalimat "Sikap Nabi Muhammad SAW yang tidak patut di teladani". Padahal  menurutnya Allah Ta’ala telah melegitimasi bahwa seluruh yang ada pada Rasulullah baik lahiriyah maupun bathiniyah adalah suri tauladan yang baik.

"Pihak berwenang harus bertindak tegas menyikapi ini. Harus ada efek jera terhadap pihak yang terkait. Soal ujian ini sangat menyinggung perasaan ummat Islam. Nabi Muhammad adalah manusia mulia. Penduduk langit dan bumi bershalawat untuk beliau. Dari banyak referensi beliau mati-matian menyelamatkan kita manusia dari kesesatan," tegasnya.

Dendi juga menyatakan, Dinas Pendidikan Kabupaten Solok dan bidang SD seharusnya selektif terhadap soal-soal ujian untuk siswa.

"Ini bukti proses pengawasan dalam pembuatan soal tidak berjalan baik. Harusnya mereka selektif sebelum soal ini dicetak dan diedarkan kepada siswa, ujarnya.

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Solok, Zulkisar, menegaskan akan segera meminta pihak terkait pembuatan soal ini untuk mengklarifikasi persoalan yang mengusik kenyamanan umat Islam di Kabupaten Solok.

"Semua yang terkait dengan pembuatan soal itu akan kami panggil ke dinas pendidikan. Mulai dari pengawas, K3S, Kepala Sekolah yang mengirim pembuat soal tersebut, guru pembuat soal serta yang merevisi soal tersebut," ujarnya.

Sementara itu, Kabid Sekolah Dasar, Dinas Pendidikan Kabupaten Solok, Dafrizal, membenarkan munculnya soal ujian yang dinilai melecehkan Nabi Muhammad SAW dalam ujian semester Sekolah Dasar di Kecamatan Junjuang Sirieh.

"Keberadaan soal tersebut baru diketahui setelah ujian selesai. Ujian PAI sudah dilakukan pada Senin 9 Desember kemarin," jawab Dafrizal.

Menurut Dafrizal, dalam mekanismenya, penyusunan soal ujian dilakukan oleh tim pembuat soal dari unsur guru yang ditunjuk. Kemudian, soal itu diedit lagi oleh tim revisi dan baru diserahkan ke Korwil kecamatan untuk dicetak.

"Soal sudah direvisi sebanyak dua kali dan sudah diedit sebanyak dua kali oleh tim yang ditunjuk, namun ternyata soal nomor 13 itu luput dari perhatian dan terlanjur tersebarkan pada peserta ujian," sebut Dafrizal. (*/IN-001)

BERITA TERKAIT

BERITA TERBARU

Loading...
© Copyright 2018 INFONEWS.CO.ID | All Right Reserved