Kaum Milenial dan Kerja Nyata, Membuat Elektabilitas Reinier-Andri Maran Teratas di Kota Solok - INFONEWS.CO.ID

Minggu, 08 Maret 2020

Kaum Milenial dan Kerja Nyata, Membuat Elektabilitas Reinier-Andri Maran Teratas di Kota Solok

Kaum Milenial dan Kerja Nyata, Membuat Elektabilitas Reinier-Andri Maran Teratas di Kota Solok

SOLOK - Hasil survey Arah Baru Center (ABC) menempatkan Reinier Dt Mangkuto Alam di peringkat teratas Calon Walikota Solok 2020-2024. Survey yang dilakukan pada tanggal 21-25 Februari 2020 tersebut, elektabilitas Reinier berada di level 52,9 persen. Kemudian Yutris Can dengan raihan 35,3 persen dan Ismael Koto dengan raiham 10,6 persen.

Reinier yang merupakan calon petahana (incbent) mengungkapkan dirinya sangat bersyukur dengan hasil survey ini. Menurutnya, hal itu membuktikan bahwa masyarakat Kota Solok sudah melihat kinerja dan komitmen dirinya selama ini. Meski begitu, Reinier meminta seluruh relawan dan simpatisan untuk tetap membumi. Serta tidak terlena dengan hasil survey ini.



"Tentu, kita sangat bersyukur dengan hasil survey ABC ini. Bagi kami, hal ini membuktikan bahwa keberadaan kami diterima dengan baik oleh masyarakat Kota Solok. Meski begitu, kami meminta seluruh relawan dan simpatisan untuk tetap membumi. Jangan terlena. Karena jalan masih sangat panjang. Sosialisasikan keseluruh masyarakat bahwa komitmen dan konsistensi kita tetap untuk masyarakat," ungkapnya.

Pada Pilkada Kota Solok 2020, Reinier Dt Mangkuto Alam telah menegaskan komitmen berpasangan dengan Andri Maran Dt Pito Rajo. Pasangan ini didukung oleh dua partai yang dipimpin keduanya. Yakni Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia (PKPI) dan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP). Untuk diusung sebagai Cawako-Cawawako Solok, keduanya harus memiliki dukungan 20 persen suara di DPRD Kota Solok, atau minimal 4 kursi dari 20 kursi DPRD Kota Solok 2019-2024.

"Sementara kami sudah memperoleh dua kursi pengusung dari PDI-P dan PKPI, berarti masih membutuhkan dua kursi lagi. Insyaallah akan tercapai. Saat ini, Kita sudah lakukan lobi-lobi dengan beberapa parpol. Intinya mereka sangat responsif dengan pasangan Reinier – Andri Marant. Tinggal nunggu waktu saja kita akan umumkan nantinya," ungkap Reinier.

Di bursa Pilkada Kota Solok 2020, sudah ada setidaknya empat pasangan yang sudah mengapung. Yakni Reinier-Andri Maran, Yutris Can-Irman Yefri Adang, Ismael Koto-Edi Candra, dan Hendriyas-Jetson.



Sementara itu, Anggota DPRD Kota Solok dari PDIP, Leo Murphy menyatakan pihaknya terus mengevaluasi dan membahas hasil survey dari ABC. Menurutnya, hasil teraebut membuktikan bahwa upaya sosialisasi dan kerja nyata relawan dan simpatisan bisa diterima dengan baik oleh masyarakat. Leo menyebut, Reinier-Andri Maran, mendapat sambutan luar biasa dari kaum milenial Kota Solok.

"Kaum milenial sangat berharap pasangan Reinier-Andri Maran mampu membawa perubahan Kota Solok menjadi lebih baik. Pondasi perubahan itu telah lama ditanam, dan harus dilanjutkan jika pasangan ini terpilih di Pilkada 23 September 2020 mendatang. Bagi kami, survey ABC ini telah mewakil keinginan masyarakat untuk berubah. Hal ini juga kami temukan saat relawan dan simpatisan turun langsung ke warga Kota Solok," ungkapnya.

Leo Murphy juga menegaskan dirinya bersama kader PDIP dan PKPI terus menjalin komunikasi politik dengan sejumlah partai di Kota Solok.

"Kami juga menjalin komunikasi politik dengan beberapa partai lain. Seperti NasDem, Demokrat, Hanura, PBB, PKS, dan lainnya. Mudah-mudahan kita dapat dukungan sepenuhnya," harap Leo.



Ketua DPC PDIP Kota Solok, Andri Maran Dt Pito Rajo, menyatakan dirinya sebagai bakal Cawako Reinier, akan memfokuskan pada pemberdayaan ekonomi Kota Solok, terutama ekonomi kreatif kaum milenial yang saat ini tumbuh pesat di Kota Solok. Pengusaha muda sukses tersebut, menyatakan keunggulan geografis dan SDM Kota Solok harus mendapatkan porsi khusus untuk berkembang.

"Saya bakal fokus pada pengembangan dan pemberdayaan kaum milenial di Kota Solok. Salah satunya adalah pemberdayaan di bidang ekonomi. Sudah saatnya kaum milenial ini mendapat sokongan dan proteksi dari pemerintah Kota Solok. Tentu saja dengan meningkatkan kapasitas, kualitas dan kuantitas mereka untuk berperan aktif membangun Kota Solok," ujarnya.

Pengalaman panjang Andri Maran sebagai pengusaha muda sukses di Kota Solok, menjadi magnet tersendiri bagi pemilih, terutama kaum milenial. Memulai perjuangan dari bawah, Andri Maran menjadi sosok inspiratif. Pria yang akrab disapa Erik dan Inyiak ini, membuktikan bahwa usia muda tidak menjadi penghalang, justru menjadi pendorong utama dengan energi yang besar.

"Kaum milenial harus mendapatkan dukungan penuh dari pemerintah. Sebab, kebijakan pemerintahan akan senantiasa memiliki efek besar bagi perkembangan kaum milenial. Karena itu, saya memutuskan ikut serta ke pemerintahan, agar kaum milenial Kota Solok mendapat stimulasi khusus, sehingga bisa terus berkembang," tegasnya.

Andri Maran juga menegaskan kaum milenial tidak akan menuntut banyak dari pemerintahan. Menurutnya, mereka hanya minta segala kreativitas dan kegiatan mereka mendapat perhatian.

"Mereka hanya butuh didukung dengan regulasi yang bisa membuat mereka berkembang. Sehingga, segala kebijakan pemerintahan diharapkan bisa memfasilitasi mereka untuk ikut serta membangun daerah," tegasnya. (IN-001)

BERITA TERKAIT

BERITA TERBARU

Loading...
© Copyright 2018 INFONEWS.CO.ID | All Right Reserved