INFO BALI

Kamis, 05 September 2019

Juru Kunci Paruh Musim, Ini Skenario Semen Padang Selamat dari Degradasi

PUTARAN pertama Shopee Liga 1 2019 telah berakhir. Bali United mengunci puncak klasemen dengan 40 poin. Klub kebanggaan Ranah Minang, Semen Padang FC, menghuni dasar klasemen dengan 11 poin. Akankah Kabau Sirah terdegradasi, seperti tim juru kunci paruh pertama musim-musim sebelumnya?

Meski belum semua tim menuntaskan 17 pertandingan, putaran pertama Liga 1 2019 telah berakhir. Semen Padang FC mengoleksi 11 poin dari 16 pertandingan dengan rincian dua kemenangan, lima imbang, dan sembilan kali kalah. Total 13 gol berhasil disarangkan berbanding 23 gol kemasukan dengan selisih gol minus 11. Kabau Sirah masih menyisakan satu laga tunda menghadapi Persija Jakarta, yang berlaga di partai final Piala Indonesia.

Paruh pertama Liga 1 Liga Indonesia 2019-2020, menjadi musim kelabu bagi Semen Padang FC. Kemenangan bahkan baru diraih di pekan ke-12, kala menjamu PSIS Semarang. Pelatih Syafrianto Rusli mundur setelah kalah 1-3 dari Tira-Persikabo selepas laga tunda pekan ke-4.

Sejarah membuktikan, tim juru kunci paruh pertama nyaris selalu berakhir dengan degradasi. Apalagi, saat kompetisi berubah nama menjadi Liga 1. Pada 2018, PSMS Medan yang jadi juru kunci paruh musim, dengan koleksi 18 poin, akhirnya terdegradasi setelah mengakhiri kompetisi di urutan paling bawah dengan 34 poin. Juru kunci di edisi 2017, Persiba Balikpapan yang mengoleksi 7 poin, terdegradasi setelah mengoleksi 27 poin di akhir musim.

Saat kompetisi bernama Indonesia Super League (ISL) tahun 2014, yang menggunakan sistem dua wilayah, nasib dua tim penghuni juru kunci paruh pertama, Persijap Jepara dan Persiba Bantul, juga berakhir turun kasta ke Divisi Utama. Nasib serupa juga terjadi pada ISL 2009/2010, tim juru kunci Persitara Jakarta Utara, yang mengoleksi 15 poin di paruh pertama, akhirnya terdegradasi di pengujung musim dengan 28 poin.

Meski begitu, sejarah juga mencatat, ada tiga tim juru kunci paruh musim yang berhasil selamat dari lubang jarum. Ketiga tim tersebut adalah Arema Indonesia di musim 2011/2012, Persija Jakarta di musim 2013, dan Pelita Jaya di musim 2010/2011. Ketiganya selamat dari mimpi terburuk seluruh tim di kasta tertinggi sepakbola Indonesia.



Skenario Semen Padang FC Lolos dari Degradasi

Mungkinkah Semen Padang FC lolos dari jerat degradasi? Secara matematis tentu sangat bisa. Apalagi Arema, Pelita dan Persija telah membuktikannya. Syartanya, tentu saja dengan mengoleksi poin sebanyak-banyaknya di paruh kedua liga. Tapi, bagaimana caranya?

Berkaca pada musim-musim sebelumnya, klub-klub juru kunci paruh pertama, hanya mampu mengoleksi kisaran 20 poin di paruh kedua. Di 2018, PSMS mengoleksi 16 poin dan terdegradasi di poin 34 di akhir musim. Edisi 2017, Persiba Balikpapan mengoleksi 20 poin di paruh kedua dan finish di 27 poin. Persitara Jakarta Utara di 2009/2010, hanya mampu meraup 13 poin di paruh kedua berbanding 15 poin di paruh pertama.

Tapi, jika berkaca pada pengalaman Arema Indonesia dan Persija Jakarta, peluang Semen Padang tetap terbuka lebar. Pada musim 2011/2012, Arema Indonesia mampu meraih 24 poin di paruh kedua, sehingga selamat dari jerat degradasi. Sementara, Persija Jakarta pada edisi 2013, "menggila" dan meraup 30 poin untuk survive. Catatan tersebut, bisa menjadi patokan bagi Semen Padang di paruh kedua nanti. Yakni dengan mengoleksi minimal 24 poin atau 30 poin. Apalagi, selisih poin Semen Padang (11 poin), dengan tim-tim di atasnya tidak sampai sepuluh poin. Yakni Persija Jakarta (14 poin), Barito Putra dan Persela Lamongan (15 poin), Badak Lampung dan PSIS Semarang (16 poin), Kalteng Putra (17 poin), Bhayangkara United (18 poin), hingga Persib Bandung (19 poin) dan Persipura (20 poin). Bahkan, selisih Kabau Sirah dengan peringkat ke-4, Arema FC, hanya 15 poin. Artinya, hanya berselisih 5 kemenangan.

Dari 18 laga tersisa di paruh kedua, untuk meraih 24 poin, Semen Padang harus minimal meraih 8 kali kemenangan dan 10 kemenangan untuk 30 poin. Peluang meraih 24 poin atau 30 poin, sebenarnya bukan hal yang mustahil bagi Kabau Sirah. Pasalnya, dari 18 laga tersisa, Semen Padang bakal memainkan 8 laga kandang di Stadion H Agus Salim Padang. Jadi, Kabau Sirah harus mampu memaksimalkan seluruh laga kandang dan kembali menjadikan "Stadion H Agus Salim sebagai Neraka Bagi Tim Tamu".

Selain itu, di laga tandang, Semen Padang juga harus mulai bisa menyulitkan tim tuan rumah. Kabar baiknya, usaha tersebut sudah terlihat di laga tandang terakhir melawan Madura United, Rabu (28/8/19) lalu. Madura United yang berada di papan atas (peringkat ke-3) berhasil diimbangi dengan skor 1-1.

Dari segi internal klub, Semen Padang harus segera mencari pelatih berkualitas, baik itu lokal maupun asing, yang bisa langsung memberikan dampak signifikan terhadap penampilan tim. Sebab, situasi saat ini, Semen Padang butuh penyelamatan. Artinya, Semen Padang butuh pelatih yang telah mengenal kultur sepak bola Indonesia. Muhammad Zein Al Hadad dan Jafri Sastra barang kali bisa menjadi solusi. Jika melihat sejarah dan catatan mereka sebelumnya.

Muhammad Zein Al Hadad, sosok yang sangat dikenang oleh Persija Jakarta. Mamak (panggilan Zein Al Hadad) pernah menyelamatkan Persija Jakarta tahun 2017 lalu di setengah kompetisi tersisa, usai ditinggalkan pelatih sebelumnya Paul Camargo. Persija yang saat itu berada di tepi jurang degradasi berhasil dibawa pelatih keturunan Arab tersebut selamat. Saat dipegang Mamak, Persija sudah 14 kali tidak pernah menang, sama seperti kondisi Semen Padang saat ini. Usai menyelamatkan Persija, Mamak diganti. Namun, dirinya mengaku tidak masalah, sebab, Mamak memang seringkali hanya berperan sebagai penyelamat tim.

Jafri Sastra, salah satu pelatih asal Sumbar yang sangat disegani di pentas nasional. Jafri menjadi buah bibir saat menjuarai Piala Jenderal Sudirman 2016 bersama Mitra Kukar. Di final, Jafri menghadang Nilmaizar yang saat itu menangani Semen Padang. Pada kondisi Semen Padang saat ini, Jafri Sastra bisa menjadi pilihan. Apalagi, jika melihat rekam jejaknya musim 2018 lalu yang menyelamatkan PSIS Semarang dari jerat degradasi.

Setelah itu, Semen Padang hanya perlu memadukan permainan dengan pemain asing baru yang telah direkrut, yakni Yoo Hyun-koo, Thiago Moura, dan Henrique Santos. Kemudian, memaksimalkan pemain-pemain andalan dan strategi yang mumpuni.

Nasib kini berada di tangan Semen Padang sendiri. Akankah berakhir terdegradasi seperti tim-tim juru kunci paruh musim lainnya atau menolak menyerah seperti Arema Indonesia, Pelita Jaya dan Persija Jakarta? Jawabanya bisa diketahui di akhir Shopee Liga 1 2019.



Tim Legenda Sumatera

Persatuan Sepak Bola Semen Padang atau Semen Padang Football Club (SPFC) didirikan pada 30 November 1980. Klub yang didanai oleh pabrik semen tertua di Indonesia tersebut mengawali perjalanan mereka di kancah sepak bola Indonesia dengan mengikuti Divisi 1 Galatama tahun 1980.

Setelah 2 musim berkompetisi di Divisi Galatama, tahun 1982 Semen Padang FC berhasil menjuarai divisi tersebut dan promosi ke Divisi Utama. Mereka juga berhasil menjuarai Piala Galatama 1992 dengan mengalahkan Arema Malang di final, berkat gol semata wayang Delfi Adri.

Skuad semen Padang FC saat menjuarai Divisi I 1982 era Galatama diantaranya adalah Dahlan, Zalfi (Kiper), Suharno, Edi Muchni, Muharman, Hamdani Lubis, Ramlan, Karyadi Rusni, Asfinal, Suranto, Syafrianto Rusli, Setujuwono, Aprius, Lasdi Arman dengan pelatih Jenniwardin.

Perjalanan Semen Padang FC di kasta tertinggi Liga Indonesia yang dimulai sejak 1982 berjalan datar dan nyaris tanpa gelar selama hampir 10 tahun. Semen Padang FC baru bisa meraih gelar dalam dunia sepakbola tanah air yakni menjadi juara Piala Galatama pada 21 Juli 1992.

Skuad mereka kala menjuarai Juara Piala Galatama 1992 di antranya adalah Trisno Affandi, Toni Tanjung (Kiper), Endra M, Hendra Susila, Welliansyah, Joni Effendi, Nilmaizar, Riki Darman, Asfinal, Ahmad Syukri, Taufik Yunus, Afdal Yusra, Anton Syofnevil, Musfadli, Abdul Aziz, Herizon Idrus, Masykur Rauf, Delfi Adri dengan pelatih Suhatman Imam.

Tahun 1993/1994, Semen Padang FC tampil pertama kalinya di Piala Winner Asia dan berhasil menembus 8 besar. Kala itu tim asal Jepang berhasil menyingkirkan Nilmaizar dan kawan-kawan.

Catatan apik yang pernah diperoleh Semen Padang FC adalah peringkat 4 ISL 2010-2011, Runner Up Piala Indonesia 2012, Juara IPL 2012, Juara Community Shield 2013, 8 Besar AFC Cup, finalis Piala Jenderal Sudirman 2015 dan peringkat 4 Piala Presiden 2017. (rijal islamy)

Jumat, 16 Agustus 2019

Pesta Nasi Jinggo Warnai Perayaan HUT RI Di Bali


INFONEWS.CO.ID ■ Bertempat di halaman Gedung Kesenian DR. Ir. Soekarno, Kelurahan Dauhwaru, Kecamatan Jembrana, Kabupaten  Jembrana, Provinsi Bali, hari ini telah dilaksanakan Jalan Santai, Pesta Nasi Jinggo dan Panjat Pinang, dalam rangka Rangkaian HUT Kota Negara ke-124 dan HUT Kemerdekaan RI ke-74 Tahun 2019, yang diselenggarakan oleh Pemkab Jembrana dan dihadiri para Pejabat serta masyarakat ± 10.000 orang.

Adapun rangkaian kegiatan diawali dengan Jalan Santai yang dilepas oleh Bupati Jembrana, I Putu Artha, SE.MM) yang didampingi Unsur FKPD Kab. Jembrana dan Ketua sementara DPRD Kabupaten Jembrana, dengan melalui route start dari Gedung Kesenian Dr. Ir Soekarno ke arah Barat - jalan Sudirman - jalan Rajawali -  jalan Merpati - jalan Cendrawasih - jalan Sudirman dan kembali finish di Gedung Kesenian Dr. Ir Soekarno.

Seusai pelaksanaan Jalan Santai kegiatan dilanjutkan Pesta Nasi Jinggo dan Panjat Pinang di halaman Gedung Kesenian Dr. Ir. Soekarno, yang telah disiapkan oleh panitia dengan diikuti oleh peserta dari siswa-siswa peserta jalan santai, dengan hadiah alat perlengkapan sekolah.

"Kegiatan diakhiri dengan pengundian kupon berhadiah diantaranya hadiah utama berupa 1 unit Sepeda Motor, 1 buah Kulkas, 3 unit Sepeda Gunung, 2 unit Sepeda BMX, 4 buah Kompor Gas dan Dispenser", jelas Panitia. 

■ R-01/SUAR

Kamis, 01 Agustus 2019

Polri Gagalkan Ratusan Kilogram Daging Beku di Bali


INFONEWS.CO.ID ■ Upaya penyelundupan masih Marak terjadi melalui Pelabuhan Penyebrangan Ketapang - Gilimanuk, Kecamatan Melaya, Kabupaten Jembrana, pada Kamis (1/8).

Terbukti, Jajaran Polsek Kawasan Laut Gilimanuk berhasil menggagalkan upaya penyelundupan ratusan kilogram daging beku ke Bali.

Kapolsek Gilimanuk AKP Gusti Nyoman Sudarsana mengatakan pengungkapan kasus itu berawal ketika petugas di Pos II pintu masuk Bali memeriksa truk box cream putih DK 9331 BE dikemudikan Benyamin Pieter Johan (50) Penduduk Asal Surabaya.

Saat diperiksa, truk ekspedisi PT Puspasari Perkasa dari Surabaya tujuan Denpasar ditemukan 8 box sterofoam daging bebek dan tuna beku tanpa dilengkapi sertifikat kesehatan dari karantina.

Kemudian Petugas menyita 6 sterofoam daging bebek beku sekitar 300 kg Serta 2 sterofoam Daging tuna beku sekitar 100 kg.
Satu lembar STNK atas nama perusahaan dan kerugian mencapai jutaan Rupiah.

"Ini melanggar pasal 31 jo pasal 6 huruf a dan c UU RI no 16 tahun 1992 tentang karantina hewan, ikan dan tumbuhan yaitu membawa atau mengangkut media pembawa hama dan penyakit hewan karantina dari suatu area ke area lain di wilayah RI tanpa dilengkapi sertifikaf kesehatan dari karantina asal," jelas Kapolsek.

Oleh karena itu, pihaknya akan tetap memproses kasus ini.

"Selanjutnya, temuan ini akan kami limpahkan ke Karantina Wilayah Kerja Gilimanuk," pungkasnya.

■ R-01/BLKN

Senin, 22 Juli 2019

Maknai Galungan Kuningan, Bupati Artha Ajak Perteguh Swadharma Masing-masing

 Maknai Galungan Kuningan, Bupati Artha Ajak Perteguh Swadharma Masing-masing

INFONEWS.CO.ID ■ Hari Suci Galungan dan Kuningan kembali diperingati umat hindu yang jatuh pada tanggal  24 Juli 2019 & 3 Agustus 2019. Hari raya Galungan yang datang setiap enam bulan sekali ini tepatnya pada setiap Budha Kliwon Wuku Dungulan, diyakini sebagai hari kemenangan Dharma atas Adharma

Momentum hari suci itu, Bupati Jembrana I Putu Artha bersama dengan Wakil Bupati Jembrana I Made Kembang Hartawan turut mengucapkan selamat hari raya sekaligus mengajak umat memaknai hari raya melalui pelaksanaan dharma setiap harinya.

Artha juga mengatakan Hari Raya ini merupakan momentum yang baik dalam mendekatkan diri kepada Tuhan Yang Maha Esa dan memohon  agar umat manusia dihindarkan dari bencana alam, dan segala mara bahaya.

“Patutlah kita berterima kasih dengan ketulusan atas anugerah Hyang Widhi yang diberikan kepada kita sehingga mampu merayakan Galungan dan Kuningan dengan baik serta mendoakan agar  senantiasa diberikan keselamatan, kedirgayusan, perlindungan dan tuntunan lahir bathin, “ kata Artha.

Lebih jauh ditambahkannya , suasana Galungan Kuningan sebagai  kemenangan Dharma melawan Adharma mampu menjadi pembimbing seluruh masyarakat , khususnya di Jembrana , dalam melaksanakan swadharma masing-masing. Bupati asal Melaya ini juga mengingatkan, pengabdian dan pekerjaan yang dilakukan hendaknya tetap berlandaskan pada ajaran Dharma, kebenaran dan keikhlasan, terlebih saat merayakan hari suci seperti Galungan dan Kuningan.

Lebih jauh dari itu sejatinya peringatan Galungan Kuningan ini proses pendewasaan diri semakin baik, secara mental maupun spiritual. Semangat juang untuk tidak lelah mengabdikan diri demi kesejahteraan masyarakat Jembrana,“ tandas Bupati Artha.
( abhi)

Jumat, 19 Juli 2019

Bali Terima Penghargaan Inovasi Pelayanan Publik Lewat Sipadu

  Bali Terima Penghargaan Inovasi Pelayanan Publik Lewat Sipadu

INFONEWS.CO.ID ■ Gubernur Bali Wayan Koster yang diwakili Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan Provinsi Bali Ida Bagus Wisnuardhana menerima penghargaan Top 99 Inovasi Pelayanan Publik Tahun 2019 yang diserahkan oleh Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (MenPAN-RB) Syafruddin di Gumaya Tower Hotel, Semarang, Kamis (18/7) malam.

Inovasi yang mendapat penghargaan adalah Sistem Pertanian Terpadu (Sipadu).

Ditemui usai penyerahan penghargaan, Kepala Dinas Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan Provinsi Bali Ida Bagus Wisnuardhana mengatakan raihan ini merupakan bukti salah satu bentuk komitmen Pemerintah Provinsi Bali melalui Visi Nangun Sat Kerthi Loka Bali untuk meningkatkan produksi kuantitas dan kualitas produksi pangan serta menjadikan Bali sebagai pulau organik dalam rangka mewujudkan pembangunan yang berkelanjutan.

"Untuk mewujudkan itu maka harus tersedia pupuk organik dalam jumlah dan kualitas yang memadai dan murah produksi lokal dalam hal ini dihasilkan oleh kelompok tani yaitu kelompok-kelompok Sipadu," kata Wisnuardhana.

Ia menambahkan dengan semakin banyak kelompok-kelompok Sipadu yang mengolah pupuk serta disertifikasi maka pupuk organik dapat bersaing di pasaran dengan harga yang cukup tinggi, yaitu Rp. 950/kg sehingga pendapatan kelompok tani meningkat.

"Sedangkan kelompok-kelompok tani di luar Sipadu diberikan pupuk organik produksi lokal yang disubsidi pemerintah dengan harga hanya Rp.150/kg," jelas pejabat asal Tabanan ini.

Pemprov Bali pantas berbangga karena Sipadu terpilih menjadi Top 99 inovasi terbaik tahun 2019 dari tiga ribu lebih proposal inovasi yang masuk dari seluruh Indonesia. MenPAN-RB  Syafruddin mengatakan tim seleksi independen harus bekerja keras sehingga bisa menentukan 99 inovasi terbaik.

"Tentu inovasi ini lahir karena dinamika kehidupan sehingga kebutuhan masyarakat harus dijawab dengan kemajuan teknologi namun berkarakter kearifan lokal," kata MenPAN RB. Ia menambahkan inovasi-inovasi pelayanan publik ini membantu peningkatan kualitas hidup masyarakat.

Hadir mendampingi Kadis Tanaman Pangan, Hortikultura dan Perkebunan Provinsi Bali, Kepala UPT Pertanian Terpadu, Dr. I Wayan Sunada, Kepala Bagian Tata Laksana Biro Organisasi Setda Provinsi Bali Putu Yupi Wahyundari dan Kepala Bagian Data dan Dokumentasi Biro Humas dan Prorokol Setda Provinsi Bali Ida Bagus Surja Manuaba

■ Made Asnawa

Kamis, 04 Juli 2019

Tari Kreasi Bung Byog Diapresiasi Penonton

 Tari Kreasi Bung Byog

INFONEWS.CO.ID ■ Sekaa Gong Kebyar Dewasa Kerta Maheswara Jaya Pasti dari Desa Perancak, Kecamatan Jembrana, Kabupaten Jembrana, kemarin malam (2/7) tampil pada perhelatan Pesta Kesenian Bali ke 41 di Panggung Terbuka Arda Candra Art Centre Denpasar.

Pada pertunjukan tersebut, Sekaa Gong Kebyar Dewasa Kerta Maheswara Jaya Pasti menampilkan tabuh kreasi kekebyaran berjudul Ngangsur, Tari Kreasi Solah Ngrawit berjudul Bung Byog, Sandyagita yang berjudul Purwa Nirarta dan Tari Kreasi Kekebyaran berjudul Purancak.

Pada penampilan Bung Byog, penonton memberikan apresiasi berupa applause saat pertunjukan.

Bung Byog sendiri merupakan tari kreasi yang merupakan singkatan dari bumbung gebyog. Tari kreasi tersebut menceritakan kehidupan agraris di Kabupaten Jembrana pada saat menumbuk padi. Suara yang di timbulkan oleh penumbuk padi menjadi inspirasi seniman untuk menciptakan tarian kreasi tersebut.

Tari kreasi tersebut di tarikan oleh tiga orang wanita remaja yaitu I Gusti Komang Tyas Lukyantari, Ni Kadek Putri Indira Febrianti, Agung Ayu Komang Mia Anjali. Dalam tarian tersebut, mereka tidak hanya menampilkan gerak tari namun juga melakukan atraksi melempar bilah bambu keatas, memainkan alu dan juga memainkan bilah bambu sebagai alat musik.

“Kami berlatih intense selama tiga bulan. Yang tersulit pada saat kita melakukan atraksi. Karena tidak terbiasa dan baru kali ini mencobanya,” ujar Tyas dan ke dua rekannya.

Selain Tari Kreasi Solah Ngrawit berjudul Bung Byog, Sekaa Gong Kebyar Dewasa Kerta Maheswara Jaya Pasti juga menampilkan Tabuh Kreasi Kekebyaran yang berjudul Ngangsur (nafas tersengal – sengal). Tabuh tersebut menceritakan nafas manusia yang mempengaruhi aktivitasnya sehari hari.

Pertunjukan kemudian dilanjutkan oleh Sandyagita yang berjudul Purwa Nirarta yang merupakan perpaduan gerak tari dan suara. Purwa Nirarta menceritakan perjalanan Dang Hyang Nirarta dalam penyebaran agama hindu di Bali.

Pertunjukan ditutup oleh Tari Kreasi Kekebyaran berjudul Purancak yang menceritakan I Gusti Ngurah Rangsasa seorang penguasa daerah Tanjung Ketapang yang arogan, keras dan kejam. Setiap yang masuk ke wilayahnya wajib hukumnya menyambah batu perahyangannya. Tibalah Dang Hyang Nirarta ke Bali dan beliapun diminta menyembah.

Namun saat menghaturkan sembah tiba tiba batu perahyangan milik I Gusti Ngurah Rangsasa hancur. I Gusti Ngurah Rangsasa pun marah dan terjadilah pertempuran yang diakhiri kekalahan I Gusti Ngurah Rangsasa.(**)

Minggu, 30 Juni 2019

Tingkatkan PAD, Bupati Tabanan Terapkan Aplikasi Pajak Secara Online


INFONEWS.CO.ID ■ Bupati Tabanan Ni Putu Eka Wiryastuti, setuju dengan pemandangan umum Fraksi Dewan bahwa kedepan Pendapan Asli Daerah (PAD) harus terus ditingkatkan, hal tersebut sesuai dengan potensi yang dimiliki Kabupaten Tabanan.

Untuk itu Eka segera akan melakukan berbagai terobosan  yang lebih bersifat inovatif, diantaranya dengan melakukan event pembayaran PBB, penerapan aplikasi pajak secara online dan lain sebagainya.

Srikandi asal Tegeh Angseri itu juga mengucapkan terimakasih yang setinggi-setingginya atas apresiasi terhadap Empat Ranperda tersebut dan pencapaian opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) untuk kelima kalinya secara berturut-turut terhadap LKPD Kabupaten Tabanan untuk tahun 2014-2018.

“Opini WTP ini hakekatnya merupakan hasil kerja keras kita bersama, seluruh OPD serta seluruh komponen yang terkait di dalam pengelolaan keuangan Daerah. Diharapkan kedepan kerjasama lebih ditingkatkan kembali guna mencapai apa yang kita harapkan,” jelas Bupati Eka.

Disamping itu, Bupati Eka juga tidak memungkiri bahwa masih banyak kendala di dalam pelaksanaannya. Maka untuk menanggulangi kendala-kendala tersebut, ditegaskan Bupati Eka agar dicarikan formulasi solusinya, sehingga penerapannya bisa lebih disempurnakan.

“Dalam pelaksanaan terdapat beberapa kendala yang harus diformulasikan solusi untuk disempurnakan penerapannya,” imbuh Bupati Eka.

Terkait "Ranperda" tentang retribusi tempat rekreasi dan olahraga, Bupati Eka menyampaikan pihaknya sepakat dengan fraksi di dewan sebagai upaya  untuk meningkatkan  pelayanan dan kenyamanan pengunjung yang pada akhirnya akan menuju pada peningkatan penerimaan dari retribusi daerah, ucap Bupati Eka.

■ R-09

Rabu, 15 Mei 2019

Gelar Buka Puasa Bersama, Bupati Artha Bagikan Paket Sembako


INFONEWS.CO.ID ■ Pemerintah Kabupaten Jembrana, pada Senin (13/5) menyelenggarakan buka puasa bersama di Gedung Kesenian DR Ir Soekarno.

Acara tersebut dihadiri oleh Bupati Jembrana I Putu Artha, Wabup Made Kembang Hartawan, Anggota Forkopimda Jembrana, Kepala – Kepala OPD Pemkab Jembrana, Tokoh Agama, Tokoh Masyarakat, dan ASN di lingkungan Pemkab Jembrana.

Di acara itu pula, Pemkab Jembrana membagikan 20 paket sembako kepada warga muslim kurang mampu dan membagikan paket buku tulis kepada anak – anak yang hadir disana.

Dalam sambutannya, Bupati Artha mendoakan agar ibadah puasa dapat dilaksanakan dengan sebaik – baiknya, penuh rahmat dan lunas sampai Idul Fitri nanti. Menurut Artha, buka puasa bersama ini merupakan salah satu media untuk makin meningkatkan keimanan dan ketaqwaan umat kepada Yang Maha Kuasa, sekaligus mempererat tali silaturahim di internal umat islam maupun antar umat beragama, sebagai peneguh kekuatan kita dalam menjaga ideology negara kita, Pancasila.

Selain itu Bupati Artha juga mengucapkan terima kasihnya atas peran masyarakat yang telah mensukseskan pelaksanaan pemilu 2019.

“Pemilu 2019 telah berjalan dengan aman, damai dan lancar. Tingkat partisipasi meningkat signifikan, menunjukkan kesadaran masyarakat makin meningkat. Saya ucapkan terima kasih kepada masyarakat yang telah mensukseskan pelaksanaan Pemilu Serentak 2019,” kata Artha.

“Alhamdulilah telah berhasil mencapai tujuan bersama bangsa ini. Semua tidak terlepas dari kerukunan persaudaraan kita yang telah terjalin dengan baik sejak lama. Untuk itu kami berharap seluruh tokoh umat senantiasa memberikan doa, tuntunan, pencerahan kepada umat, agar keutuhan NKRI dengan Kebhinekaannya tetap terjaga dengan baik dan ideology Pancasila menjadi nafas dan menjiwai seluruh anak bangsa Indonesia,” ujar Artha.

Sementara itu, Haji Tafsil yang merupakan Wakil Ketua MUI Jembrana dalam tausiyahnya mengatakan, dengan berpuasa, kedepan akan menjadikan yang lebih baik lagi.

“Ibarat ulat pada pohon. Semasih menjadi ulat, dia akan makan sembarangan. Kemudian nantinya ulat tersebut berpuasa saat menjadi kepompong, menekan hawa nafsunya. Saatnya tiba dia berubahlah menjadi kupu – kupu. Sama dengan kita sebagai umat beragama, diajak menahan lapar dan hawa nafsu dan nantinya untuk menjadi umat yang lebih baik di masa yang akan datang,” ungkapnya.

■ Made Asnawa

Jumat, 10 Mei 2019

Manajemen Tanah Lot Tingkatkan Pelayanan Antipasi Lonjakan Wisatawan


INFONEWS.CO.ID ■ Tanah   Lot   selalu   berusaha   memberikan   pelayanan   maksimal   terhadap wisatawan yang berkunjung. Maka dari itu, untuk meningkatkan kualitas pelayanan terhadap para wisatawan yang berkunjung ke Daya Tarik Wisata (DTW) Tanah Lot, Manajemen   Operasional   menggelar   pelatihan   dan   pembekalan   sumber   daya manusia (SDM) bagi karyawan.

Program pelatihan tahun ini dibagi menjadi 3 sesi kegiatan.   Sesi   I   digelar   Rabu   (8/5/2019)   yang   mengambil  tema  tentang Bahaya Terorisme dan Etika Pelayanan Public. Sesi ini menghadirkan narasumber langsung dari  Kepolisian  Resort Tabanan  yang  diwakili  oleh AKP.  Ni  Made  Lestari, SH, MH yang   merupakan   Kasat   Binmas   Polres   Tabanan   untuk   sharing   informasi   tentang Perkembangan Terorisme  dan  Upaya  Pencegahannya. 

Untuk  pemaparan  tentang etika pelayanan public dipaparkan langsung oleh Manager Operasional DTW Tanah Lot. Kedua tema ini sangat penting maknanya mengingat DTW Tanah Lot adalah kawasan   wisata   yang   dikunjungi   banyak   wisatawan   domestic   maupun mancanegara.  Adanya  pelatihan  ini  juga  sesuai  dengan  situasi  dan  kondisi  DTW Tanah Lot yang notabene salah satu daerah destinasi wisata favorit di Bali.

Acara pembekalan dihadiri 153 orang karyawan yang bertempat di wantilan PuraLuhur   Pakendungan.   Tentang   perkembangan   terorisme,   AKP   Ni   Made   Lestari memaparkan bahwa saat ini perkembangan terorisme sangat massif dan terstruktur karena   jaringan   terorisme   sangat   mudah   menyusup di masyarakat dengan kemajuan   teknologi seperti melalui media social.

“Jaman   sekarang   cara   untuk menularkan   paham-paham   radikalisme   sudah   semakin   berkembang   pesat.   Yang paling efektif  adalah melalui media social (medsos) karena tidak kenal waktu dan tempat. Siapa saja, kapan saja, dan dimanapun orang bisa akses dengan mudah hanya dengan modal handphone android serta paket internet," ujarnya. 

Sedangkan upaya pencegahan tidak bisa hanya oleh pemerintah atau aparat keamanan saja, tapi semua elemen masyarakat harus ikut berperan. Dimulai dari diri sendiri dan keluarga terdekat. Kita semua harus terlibat aktif karena perkembangannya sangat sangat cepat.

“Upaya pencegahannya sendiri tidak bisa dilakukan oleh pemerintah atau aparat keamanan   saja,   namun   masyarakat   juga   harus   ikut   berperan.   Caranya   dari   dirisendiri,  keluarga,  atau  pun  tetangga di  lingkungan  tempat  tinggal  kita.  Jika  adagerak gerik mencurigakan, maka lebih baik dilaporkan ke aparat terdekat agar bisadicek   selanjutnya. 

Dengan   upaya-upaya   tersebut   diharapkan   bisa   mencegah terjadinya aksi terorisme yang meresahkan masyarakat. Selain itu dari pemerintah sendiri   juga   melakukan   deradikalisasi   terhadap   orang-orang   yang   pernah berhubungan   atau   terlibat   dengan   paham   radikal   maupun   aksi   terorisme.

“Jadi jika diterapkan di DTW Tanah Lot, maka semua elemen baik itu karyawan,   pedagang,   masyarakat   sekitar   harus   antisipatif   untuk   mencegah   aksi terorisme. Karena DTW Tanah Lot sudah terkenal sampai tingkat dunia, jika sekalisaja kejadian maka efeknya  akan sangat luar biasa. Jadi  mari kita jaga bersama demi keamanan, kenyamanan serta kelangsungan kedepannya," tutupnya.

Sementara itu pemaparan  Manager Operasional tentang   Etika Pelayanan Publik lebih memfokuskan  ke pelayanan yang simple namun berkesan. 

Dengan   prinsip senyum, salam, sapa akan meninggalkan kesan positif tersendiri bagi wisatawan. Mereka akan merasa lebih nyaman dan akrab. 

“Sebagai pelayan pariwisata memang  harus lebih dinamis dan ramah terhadap  wisatawan.  Karena  pariwisata mengenal konsep Sapta Pesona yang dimana disana sudah dijabarkan dengan jelas. Ada Ramah, dimana nantinya keramahtamahan itu akan meninggalkan Kenangan tersendiri bagi wisatawan,"   ujarnya. 

Dengan   pelayanan   prima   dan   inovasi   dilapangan diharapkan wisatawan akan kembali berkunjung ke DTW Tanah Lot yangkita banggakan ini," tutupnya.

Untuk Sesi II akan digelar hari ini Kamis (9/5/2019) berupa dharma wacana dengan narasumber  Ida Pandita Mpu Nabe Jaya Acharya Nanda.   Dan  Sesi   III   dilanjutkan dengan Tirta Yatra ke Pura Watu Klotok, Pura Goa Lawah, dan Pura Besakih yang akan dilaksanakan tanggal 11-12 Mei 2019 [rls/*r5]

Kamis, 09 Mei 2019

Majelis Alit Desa Pekraman Kecamatan Semadeg Apresiasi Sidang Pleno


INFONEWS.CO.ID ■ Rapat Pleno dalam rangka Rekapitulasi hasil penghitungan suara Presiden dan wakil Presiden DPR RI, DPD RI, DPR Propinsi, DPR Kabupaten ,  di  Kecamatan, Selemadeg timur , yang diselengarakan pada hari jumat  19 April  s/d Senin  22 April 2019 bertempat di Ruang Rapat Camat Selemadeg Timur,  telah berjalan dengan Transparan Jujur , adil dan Demokratis

Rapat Pleno yang dipimpin oleh Ketua PPK I Wayan Wisnem,  dengan dihadiri oleh Muspika Selemadeg Timur , Panwascam, saksi Parpol Peserta Pemilu,  saksi paslon Presiden dan wakil.Presidan Nomor urut 1 dan 2, saksi dari partai peserta Pemilu dan   saksi perwakilan dari DPD.

Majelis Alit Desa Pekraman  Kecamatan Semadeg Timur Drs. I Gede Made Budiadnya sangat mengapresiasi terhadap pelaksanaan sidang pleno yang telah diselenggarakan oleh PPK Selemadeg Timur,  bertempat diruang rapat kantor Camat Selemadeg timur,  tidak ada kendala dan telah berjalan Dengan transparan, jujur , adil dan Demokrasi,  sesuai dengan mekanisma yang ada,

Serta Majelis Alit mengucapkan terimakasi kepada semua lapisan  masyarakat Kecamatan Selemadeg Timur ,  yang telah menggunakan hak pilihnya dengan baik sehingga pemilu dapat terlaksana  dengan ,Jujur adil, Demokratis dan berkwalitas

Dalam hal ini juga majelis alit mengucapkan terimakasi kepada aparat keamanan jajaran  Kepolisian  dan TNI   yang telah melaksanakan pengamanan dengan baik terhadap  pelaksanaan pileg dan pilpres 2019 ,  dapat  terlaksana dengan aman dan lancar.

■ Made Asnawa

Minggu, 05 Mei 2019

Kodam IX Udayana Gelar Tirtayatra di Pura Lempuyang


INFONEWS.CO.ID ■ Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Benny Susianto, S.I.P., turut hadir dan menyaksikan prosesi kegiatan Tirtayatra di Pura Lempuyang, Kecamatan Abang, Kabupaten Karangasem, yang digelar Kodam IX/Udayana dalam rangka meperingati HUT ke-62 Kodam IX/Udayana, Sabtu (04/05/2019).

Kegiatan Tirtayatra yang dilaksanakan dalam rangka peringatan HUT ke-62 Kodam IX/Udayana ini dimaksudkan, bahwa di usia ke 62 tahun Kodam IX/Udayana dapat lebih matang dan kokoh untuk mengawal tetap tegaknya NKRI dengan selalu dilandasi rasa keimanan dan ketaqwaan yang tinggi di setiap pelaksanaan tugasnya.

Disamping itu juga, Provinsi Bali yang berada di wilayah teritorial Kodam IX/Udayana dan dikenal dengan seribu pura. Diharapkan, melalui kegiatan Tirtayatra (Perjalanan Suci menurut Agama Hindu) yang digelar Kodam IX/Udayana dapat dijadikan sebagai motivasi bagi umat Hindu khususnya untuk terus dan selalu meningkatkan baktinya kepada Tuhan sebagai Sang Pencipta dunia ini dengan segala isinya.

Acara Tirtayatra yang prosesi acaranya disaksikan langsung oleh Pangdam IX/Udayana bersama rombongan Pejabat Teras Kodam IX/Udayana tersebut diawali dengan melaksanakan persembahyangan di Pura Penataran Lempuyang selanjutnya menuju Pura Telaga Mas, Pura Pasar Agung dan berakhir di Pura Puncak Lempuyang Luhur.

Turut hadir mendampingi Pangdam dalam kegiatan Tirtayatra diantaranya Kasdam IX/Udayana, Kapok Sahli Pangdam IX/Udy, Sahli Pangdam IX/Udy Bidang OMSP dan Bidang Hukum Humaniter, Danrem 163/WSA,  Aster Kasdam IX/Udy, LO AL, Kakesdam IX/Udy, Dandim 1623/Karangasem, Para Perwira dan anggota Kodam IX/Udy. (Pendam IX/Udy)

Jumat, 03 Mei 2019

Gubernur Koster Berharap Layanan Trans Sarbagita di Bandara Ngurah Rai Jadi Pilihan Wisatawan


INFONEWS.CO.ID ■ Layanan transportasi massal menjadi salah satu keharusan yang harus disiapkan dalam menunjang moda transportasi di Bandara Internasional I Gst Ngurah Rai.

Dengan menghadirkan transportasi umum berupa armada bus, masyarakat khususnya wisatawan yang datang ke Bali memiliki pilihan dalam menentukan transportasi yang akan digunakan.

Demikian hal ini terungkap saat Gubernur Bali Wayan Koster meresmikan Layanan Transportasi Massal Denpasar, Badung, Gianyar, dan Tabanan "Trans Sarbagita" di Bandara Internasional I Gst Ngurah Rai, Tuban, Badung, Kamis (2/5) siang.

"Sebagai bandara kelas dunia, menghadirkan transportasi umum berupa armada bus memang keharusan," ujar Gubernur Koster.

Meski demikian, pengoperasian layanan transportasi ini menurutnya masih akan dilihat perkembangannya lebih lanjut mengingat beberapa tahun yang lalu sudah sempat dioperasikan juga namun sepi peminat sehingga akhirnya berhenti ditengah jalan.

"Saat ini kita uji coba dulu, kita evaluasi nanti apakah epektif atau tidak. Terus terang, selama ini Saya nilai trans Sarbagita ini belum berjalan dengan baik sehingga beberapa rute Saya berhentikan karena menghabiskan anggaran. Namun saat ini karena kebutuhan bandara, transportasi ini Saya uji coba dulu. Semoga transportasi ini bisa menjawab kebutuhan dasar di bandara Ngurah Rai, sehingga memenuhi kebutuhan konsumen yang dari atau menuju bandara sehingga tidak lagi menghadapi lalulintas yang krodit," ungkap Gubernur Koster.

Gubernur Koster yang juga Ketua DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali ini berharap hadirnya kembali layanan transportasi massal trans Sarbagita ini dapat memberikan dampak positif bagi kunjungan wisatawan ke Bali dan pada akhirnya akan mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat Bali.

Hal senada juga dikatakan General Manager PT Angkasa Pura I (Persero) Bandara Internasional I Gst Ngurah Rai Haruman Sulaksono yang mengatakan dengan dioperasikannya kembali Trans Sarbagita dengan melewati bandara, diharapkan dapat menjawab pertanyaan masyarakat luas akan ketersediaan sarana transportasi massal yang melayani penumpang dari dan menuju bandar udara.

"Kehadiran armada bus akan menambah pilihan penumpang dalam mencari alternatif transportasi di Bandara Ngurah Rai. Bahkan, dipastikan tidak akan merugikan pebisnis lain yang menawarkan jasa serupa di Bandara," ungkapnya.

Sebagai informasi, layanan transportasi massal ini akan beroperasi dengan rute bandar udara – Nusa Dua, dan bandar udara – Batu Bulan, dengan jumlah 6 bus yang akan melayani penumpang dan untuk masing-masing rute, bus beroperasi dengan tiga jam keberangkatan.

Untuk rute bandar udara – Nusa Dua, bus akan berangkat pada pukul 09.15 Wita, 13.15 Wita, dan 17.15 Wita. Sementara untuk rute bandar udara – Batu Bulan, jam keberangkatan bus Trans Sarbagita adalah pukul 11.00 Wita, 15.00 Wita, dan 19.00 Wita. Jam keberangkatan bus untuk kedua rute arah sebaliknya juga berlaku sama.*

Pemprov Bali Minta Maaf Terkait Aksi Oknum Guide Pelaku Pelecehan Seksual

Pemprov Bali Minta Maaf Terkait Aksi Oknum Guide Pelaku Pelecehan Seksual

INFONEWS.CO.ID ■ Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) mengutuk keras aksi oknum guide yang melakukan pelecehan seksual terhadap turis Tiongkok di Tanjung Benoa beberapa waktu lalu.

Penegasan ini disampaikan Cok Ace pada acara pertemuan di Bali Tourism Board yang dihadiri pihak BMR Dive dan Water Sport dan Konsulat Jenderal RRT di Denpasar, Kamis (5/4).

Wagub yang akrab disapa Cok Ace ini mengecam kejadian yang menimpa turis Tiongkok dan meminta oknum pelaku diproses secara hukum.

Dalam kesempatan tersebut, Cok Ace meminta maaf atas kejadian ini dan berharap bisa menjadi pelajaran penting bagi seluruh pemangku kepentingan pariwisata di Bali.
Wagub yang juga Ketua PHRI Bali ini meminta agar perusahaan yang terkait dengan pariwisata melakukan seleksi secara ketat terhadap para pegawainya misalnya melalui psikotes.

Ia meyakini perusahaan pariwisata di Bali tidak memberi ruang untuk perilaku yang tidak senonoh, kejadian ini merupakan murni kelakuan oknum yang mencoreng nama perusahaan dan pemerintah.

“Sekali lagi atas nama Pemprov Bali saya memohon maaf atas kejadian ini,” kata tokoh Puri Ubud ini.

Konsul Jenderal RRT di Bali, Gou Hao Dong memberi apresiasi respon cepat pemerintah terhadap kasus ini. Ia juga sudah mengetahui bahwa tersangka sudah ditangkap dan meyakini pelaku akan dihukum sesuai dengan hukum yang berlaku di Indonesia.

Konjen Gou mengaku kejadian ini memang mengejutkan karena masyarakat Tiongkok menganggap Bali sebagai tempat pariwisata yang aman.

Menurutnya, setelah adanya penolakan terhadap pariwisata murah, sudah ada kemajuan besar terhadap kualitas wisatawan Tiongkok yang datang ke Bali. OIeh karena itu Konjen Gou berharap ke depan agar rekrutmen karyawan pariwisata dicek riwayatnya dengan baik.

Selain itu pemandu wisata/guide diharapkan bisa dididik tentang adat atau budaya masing-masing wisatawan. Ia berharap kejadian ini bisa segera diungkap oleh kepolisian.

“Saya berharap hasil penyelidikan agar diumumkan sehingga diketahui oleh masyarakat,” ujarnya.

Seperti diketahui seorang oknum pemandu wisata air di Tanjung Benoa melakukan pelecehan seksual terhadap seorang turis asal Tiongkok. Polisi langsung menangkap oknum tersangka pelaku pada Selasa (23/4) lalu. [pr/r7]

Semesta Bali Resik Sampah 2019, Kodam IX Udayana Gelar Karya Bakti di Pantai Kelan


INFONEWS.CO.ID ■ Menjelang peringatan Hari Ulang Tahun ke 62 Kodam IX/Udayana yang jatuh pada 27 Mei mendatang, dengan mengusung tema "Mengabdi Dan Membangun Bersama Rakyat", Kodam IX/Udayana dibawah kepemimpinan Panglima Komando Daerah Militer (Pangdam) IX/Udayana Mayjen TNI Benny Susianto, S.I.P., tiada henti membangun sinergitas dan jiwa korsa antara prajurit, masyarakat dan komponen bangsa lainnya.

Kali ini, Kodam IX/Udayana menggandeng Pemerintah Kabupaten Badung serta segenap komponen masyarakat melaksanakan kegiatan karya bakti pembersihan pantai yang merupakan salah satu wujud dalam membantu dan menjadi contoh serta mempelopori usaha-usaha mengatasi tercemarnya lingkungan sekitar di Pantai Kelan dan Kedonganan, Kecamatan Kuta, Kabupaten Badung, Kamis (2/5).

Kasdam IX/Udayana Brigjen TNI Kasuri, yang pada kegiatan tersebut mewakili Pangdam IX/Udayana, dalam sambutannya menyampaikan bahwa karya bhakti yang diselenggarakan di kawasan Pantai Kedonganan ini bertujuan untuk membantu pemerintah daerah dan masyarakat sekitar dalam memelihara  kebersihan lingkungan pantai yang berada di wilayah masing-masing, sebagai implementasi dari program rencana 'Semesta Bali Resik Sampah 2019' serta mewujudkan lingkungan yang bersih, sehat, nyaman dan tenteram khususnya bagi masyarakat pesisir pantai.

"Dengan kegiatan karya bhakti seperti ini, diharapkan dapat menumbuhkan semangat cinta lingkungan yang bersih, indah dan sehat terhadap ekosistem laut dan pesisir serta meningkatkan kualitas hidup masyarakat sekitar, terutama pedagang ikan yang berdomisili disekitarnya," ungkap Pangdam.

Pemkab Badung dibantu masyarakat sekitar pantai selama ini telah berusaha secara maksimal guna membersihkan maupun mengatasi sampah terutama sampah plastik. Namun sebagai masyarakat Bali yang sadar dan peduli terhadap kebersihan tentunya akan terus berupaya membantu membersihkan pantai dari sampah agar tetap bersih sehingga destinasi wisata meningkat dan mampu menarik para wisatawan untuk berkunjung.

"Untuk itu, dengan adanya karya bhakti yang kita laksanakan ini mudah-mudahan dapat meringankan beban Pemerintah Daerah Kabupaten Badung dalam menangani kebersihan lingkungan dari timbunan sampah di daerah wisata," demikian tegas Pangdam.

Menurut Pangdam, dipilihnya Pantai Kedonganan sebagai sasaran karya bhakti, karena pantai tersebut merupakan tempat yang dijadikan juga sebagai tempat upacara keagamaan bagi masyarakat Bali, daerah wisata dan merupakan pasar ikan tradisional terbesar yang menjadi destinasi kuliner seafood di Bali.

"Kita berharap, Bali khususnya Pantai Kedonganan tidak menjadi sorotan media asing ketika sampah memenuhi bibir pantai. Hal ini akan menyebabkan para wisatawan enggan dan kurang nyaman berkunjung ke Pantai Kedonganan. Mengingat karya bhakti melibatkan seluruh lapisan masyarakat, maka saya berharap kegiatan ini dapat dilaksanakan dengan maksimal," harap Pangdam.

Turut hadir pada kegiatan Karya Bakti tersebut yaitu Para pejabat teras Kodam IX/Udayana, antara lain Danrem 163/Wira Satya, Para Staf Ahli Pangdam IX/Udayana, Para Asisten Kasdam IX/Udayana, LO AU, Para Dan/Kabalakdam IX/Udayana, Dandim 1611/Badung, Kapolsek Kuta, Kadis DLHK Kab. Badung, Camat Kuta, Lurah Kedonganan dan Tuban, serta para tokoh agama, tokoh adat, tokoh masyarakat dan undangan lainnya. (Pendam IX/Udayana)



Senin, 29 April 2019

Konsulat Jendral Australia Buka Island Tourism Forum di Mataram

Konsulat Jendral Australia Buka Island Tourism Forum di Mataram

INFONEWS.CO.ID ■ Konsulat Jenderal Australia menyelenggarakan Island Tourism Forum di Mataram, Lombok pada tanggal 29-30 April 2019. Forum ini mempertemukan pemerintah, akademisi, bisnis, LSM dan masyarakat untuk berbagi pengalaman, mendorong kemitraan dan mengesplorasi berbagai kemungkinan investasi dan komersial.

Island Tourism Forum (ITF) dibuka secara resmi pada hari Senin, 29 April oleh Konsul-Jenderal Australia, Dr Helena Studdert dan Gubernur Provinsi Nusa Tenggara Barat, Dr Zulkieflimansyah. Pidato dari Menteri Pariwisata Indonesia, Bapak Arief Yahya disampaikan kepada peserta Forum melalui pesan video.

Dalam sambutan pembukaannya, Dr Helena Studdert mengatakan, ‘Forum ini diinspirasi oleh semakin meningkatnya ketertarikan warga negara dan kalangan bisnis Australia dalam sektor pariwisata di Lombok.

Penandatanganan Perjanjian Kemitraan Komprehensif Indonesia-Australia (IA-CEPA) di bulan Maret 2019 merupakan tonggak sejarah dalam membangun investasi dan perdagangan dua arah.

‘Saya menyambut baik ketertarikan yang ditunjukkan oleh pemerintah dan bisnis-bisnis Australia dalam membantu membangun potensi Lombok dan saya sangat antusias untuk memperkuat kerjasama dan kolaborasi dengan mitra kerja kami dan orang-orang di Australia,’ kata Gubernur Provinsi Nusa Tenggara Barat, Dr Zulkieflimansyah.

Forum ini menyediakan platform yang berharga bagi perwakilan-perwakilan pemerintah, bisnis dan akademisi dari Indonesia dan Australia untuk mendiskusikan berbagai kemungkinan meningkatkan kerjasama dalam pemberian pelayanan pariwisata dan pendidikan.

Para peserta forum akan mengikuti serangkaian presentasi pembicara utama, diskusi panel, lokakarya dan kesempatan meluaskan jaringan.

Kamis, 25 April 2019

Wabup Artha Dipa Hadiri Pembukaan Pelatihan SAR

 Wabup Artha Dipa Hadiri Pembukaan Pelatihan SAR

INFONEWS.CO.ID ■ Marsekal Pertama TNI, Fakturahman Indra Jaya, membuka secara resmi Pendidikan Dasar (Diksar) Bina Potensi Pertolongan dan Pencarian, dilaksanakan di SKB Jasri,  Kamis (25/4).

Hadir juga Wakil Bupati Karangasem I Wayan Artha Dipa,  Dandim Karangasem Letkol Bima Santosa, Kasat Sabara Polres Karangasem AKP Made Sudartawan, Bendesa Adat Jasri,Bendesa Adat Karangasem, Kepala Desa 28 lingkar Gunung Agung dan undangan lainnya.

Dalam arhannya, Marsekal Pertama TNI, Fakturahman Indra Jaya menyampaikan latihan ini, bertujuan agar semua anggota SAR memiliki keterampilan yang tangguh dalam menghadapi segala bentuk bencana.

“Semoga dengan latihan ini, semua SAR yang ada bisa bekerja sesuai standar yang ada. Maka penangan bencana bisa dikerjakan secara baik, ” tegasnya.

Sementara itu, Wabup Artha Dipa mengatakan, Basarnas adalah sebagai pilar penting mengahadapi segala bentuk hal atau bencana yang datang.

Melihat situasi saat ini, Gunung Agung yang kembali Siaga, menjadi warning bagi masyarakat Karangasem. Dengan adanya kegiatan ini, diharapkan menjadi wadah kesiapsiagaan dalam mengantisipasi musibah. Oleh karena itu, lewat pendidikan dasar ini, kedepan bisa menjadi SAR yang lebih sigap dalam mengahadapi hal yang sangat membahayakan orang banyak.

■ Red/Hms

Minggu, 21 April 2019

Rektor Universitas Udayana Mendapat Kenang-Kenangan dari Kapolda Bali


INFONEWS.CO.ID ■ Usai Penganugerahan Gelar Doktor Kehormatan (Doctor Honoris Causa), Kapolda Bali Irjen Pol. Dr. Petrus R. Golose memberikan penyerahan kenang-kenangan kepada Rektor Universitas Udayana Prof. Dr. Dr. Anak Agung Raka Sudewi berupa Pedang Perwira Tinggi (Pati), Sabtu, 20/4.

Pelaksanaan Penganugerahan Gelar Doktor Kehormatan yang berlangsung sangat meriah ini diiasi dengan pemberian kenang-kenangan oleh Kapolda Bali kepada Rektor Universitas Udayana.

Kapolda Bali pada kesempatan tersebut menyampaikan ucapan terimakasih atas pemberian Penganugerahan Gelar Doktor Kehormatan yang diberikan oleh Universitas Udayana, dimana Universitas Udayana sebelum memberikan penganugerahan ini sudah melakukan berbagai penelitian, tahapan-tahapan dan proses sampai diberikannya Penganugerahan Doctor Honoris Causa ini.

Kapolda Bali menambahkan gelar ini bukan untuk saya saja tetapi ini adalah apresiasi Universitas Udayana kepada seluruh jajaran Polda Bali. “Jadi seluruh personel Polda Bali juga menerina Honoris Causa,” tutupnya.

■ Made Asnawa

Kapolda Bali Raih Penganugerahan Gelar Doktor Kehormatan

Kapolda Bali Raih Penganugerahan Gelar Doktor Kehormatan

INFONEWS.CO.ID ■ Kapolda Bali Irjen Pol. Dr. Petrus R. Golose mendapatkan penganugerahan Gelar Doktor Kehormatan (Doctor Honoris Causa) dari Universitas Udayana, dimana penganugerahan ini merupakan kali ke tiga yang diberikan oleh Universitas Udayana kepada seseorang yang dinilai telah berjasa dan/atau berkarya luar biasa.

Seperti yang disampaikan oleh Rektor  Universitas Udayana Prof. Dr. Dr. Anak Agung Raka Sudewi bahwa gelar kehormatan yang diberikan oleh Universitas Udayana ini merupakan, gelar kehormatan kepada seseorang yang dinilai telah berjasa dan/atau berkarya luar biasa dalam pengembangan ilmu pengetahuan, teknologi, seni, sosial, budaya dan berjasa dalam bidang kemanusiaan/kemasyarakatan.

Irjen Pol. Dr. Petrus R. Golose diberikan penganugerahan Gelar Doktor Kehormatan (Doctor Honoris Causa), karena  kita ketahui bersama bahwa beliau sebagai Kapolda Bali telah mampu memberikan perubahan besar terhadap paradigma masyarakat kepada Kepolisian khususnya di Provinsi Bali.

Berbagai terobosan telah dilakukan salah satunya adalah yang langsung melibatkan Universitas Udayana untuk melaksanakan penelitian bersama Universitas Indonesia terhadap penilaian masyarakat kepada Kepolisian, kepemimpinan transformasional, pengelolaan sumber daya manusia dan perencanaan strategis.

“Dari hasil penilaian tersebut faktor kepemimpinan transformasional Irjen Pol. Dr. Petrus R. Golose berhasil mendapat penilaian tertinggi,” ucap  Rektor  Universitas Udayana.

Penilaian terhadap kepemimpinan di Polda Bali saat ini sangat sesuai dengan realita, sangat menonjolkan aspek intellectual simulation dapat dimaknai bahwa kecerdasan dan rasionalitas membuat serta mengambil keputusan dalam mengatasi masalah yang ada.

Telah berhasil membawa perubahan yang signifikan dalam kinerja Polda Bali dan mampu memberikan rasa nyaman dan aman kepada masyarakat termasuk wisatawan yang berkunjung ke Bali.

Disamping bertugas di Kepolisian beliau juga merupakan Dosen Tetap atau Luar Biasa pada Pascasarjana Universitas Indonesia, Universitas Pertahanan, STIK, Sespimmen dan Sespimti serta Lemhanas RI.

Bersamaan dengan itu, Irjen. Pol. Petrus Reinhard Golose  secara konsisten dan produktif telah mengembangkan berbagai disiplin ilmu hukum yang sangat penting bagi tatanan kehidupan masyarakat, bangsa dan negara kita dewasa ini.

Antara lain dalam bidang hukum kejahatan terorganisir (the law of organized crime), hukum tindak kejahatan ekonomi dan korporasi (the law of economic and corporate crime), hukum kejahatan internet (the law of cybercrime), dan hukum kejahatan terorisme (the law of terrorism), baik nasional maupun internasional, sehingga Ijen. Pol. Petrus Reinhard Golose dikenal sebagai figur rujukan dalam bidang disiplin dan praktek hukum tersebut.

Untuk itu pada hari ini setelah memenuhi persyararatan yang ditentukan dan mendapatkan pertimbangan Senat Universitas Udayana, Universitas Udayana dengan bangga menganugerahkan Gelar Doktor Kehormatan (Doctor Honoris Causa) dalam Bidang Ilmu Hukum kepada Irjen. Pol. Petrus Reinhard Golose.

Atas dedikasi dan kontribusi yang luar biasa dalam bidang Ilmu Hukum dan penegakan hukum yang tentunya berdampak sangat luas terhadap kesejahteraan masyarakat. “Saya mewakili seluruh civitas akademika Universitas Udayana mengucapkan selamat kepada Bapak Irjen. Pol. Petrus Reinhard Golose atas gelar Doktor Kehormatan ini,” tutup Rektor  Universitas Udayana A.A. Raka Sudewi.

■ Made Asnawa

Sabtu, 20 April 2019

Bupati Klungkung: Penerapan Pemberdayaan Perlu Adanya Dukungan Semua Pihak


INFONEWS.CO.ID ■ Bupati Klungkung I Nyoman Suwirta didampingi Ketua TP PKK Kabupaten Klungkung Ny. Ayu Suwirta dan Wakil TP PKK Kabupaten Klungkung Ny. Sri Kasta menghadiri Peringatan Hari Kesatuan Gerak (HKG) PKK ke-47 dan Lomba Kewanitaan dalam rangka Peringatan Puputan Klungkung ke-111 dan HUT Kota Semarapura ke-27 tahun 2019, bertempat di balai Budaya Ida Dewa Agung Istri Kanya, kemarin.

Ketua TP PKK Kabupaten Klungkung Ny. Ayu Suwirta menyampaikan rasa syukur dalam memperingati Hari Kesatuan Gerak PKK ini, dan harus selalu menimbulkan gelora, yakni dapat membawa semangat baru dan energy baru kepada setiap gerak langkah dan kridanya Gerakan PKK.

"Semangat yang menggelora itu harus senantiasa kita miliki, karena Tim Penggerak PKK sebagai mitra kerja Pemerintah haruslah mampu menjadi pelopor dan pembaharu yang inspiratif," katanya.

Pada HKG PKK ke-47 tahun 2019 ini mengambil tema “Tingkatkan Kinerja Gerakan PKK Selaras dengan Program Pemerintah”, yang mengandung makna bahwa Tim Penggerak PKK sebagai Mitra kerja Pemerintah berkewajiban untuk secara konsisten mengiringi,  dan mendukung garis kebijakan Program Pemerintah.

Melalui tema HKG-PKK tahun 2019 ini, Ayu mengajak seluruh jajaran Tim Penggerak PKK, untuk memberikan bimbingan, pembinaan, dan fasilitasi yang berkelanjutan kepada kader-kader PKK termasuk Kader Dasawisma, Karena kepada mereka sesungguhnya terletak fungsi kinerja dan program-program PKK, guna tetap berjalan selaras dengan program-program pemerintah.

Sementara itu, Bupati Klungkung I Nyoman Suwirta menyampaikan dalam memperingati HKG-PKK tahun 2019 tidak hanya bersifat seremonial saja. Sejalan dengan Tema HKG PKK Tahun 2019, Bupati Suwirta mengharapkan agar Pemberdayaan kesejahteraan keluarga harus diselaraskan dengan program Pemerintahan.

Bupati Suwirta meminta Kepada TP PKK Kabupaten Klungkung untuk bisa menjadi penunjang bagi kegiatan Pemerintah, baik itu dimasing-masing OPD maupun di Pemerintahan Desa. Bupati Suwirta menghimbau kepada Semua istri pejabat di lingkungan Pemkab Klungkung atau ASN yang terlibat menjadi pengurus di PKK, agar dapat Serius dalam melaksanakan kegiatan-kegiatan yang terdapat di PKK Kabupaten Klungkung.

"Dalam menerapkan konsep pemberdayaan ini, perlu dukungan semua pihak terkait," ujar Bupati Suwirta.

Bupati Suwirta mengatakan bahwa Pemkab Sudah melaksanakan beberapa program Pemberdayaan diantaranya, di bidang kesehatan, Kabupaten Klungkung sudah menjamin kesehatan seluruh masyarakat Klungkung dengan program UHC, Dibidang pendidikan, melalui Program Angkutan Siswa Gratis, Dibidang ketenagakerjaan, Pemkab akan memberangkatkan Anak muda dari KK Miskin untuk bekerja ke kapal pesiar secara gratis, Budidaya tanaman Hidroponik masuk Desa, Enterpreneur masuk Desa dan Pemberdayaan dibidang lainnya.

■ Made Asnawa

Jumat, 19 April 2019

Pilih Calon Prajurit Profesional, Pangdam Pimpin Sidang Calon Tamtama




INFONEWS.CO.ID ■ Pangdam IX/Udayana Mayjen TNI Benny Susianto, S.I.P., selaku Ketua Sub Panpus memimpin langsung Sidang Pemilihan Tingkat Pusat Calon Tamtama (Cata) PK TNI AD Gelombang I TA.  2019 untuk wilayah Provinsi Bali, NTB dan NTT yang dilaksanakan di Aula Ngurah Rai Rindam IX/Udayana, Tabanan, Kamis (18/4).

Sidang ini merupakan tahapan akhir dari seluruh rangkaian tahapan seleksi yang telah dijalani oleh seluruh peserta calon prajurit Tamtama, dengan tujuan untuk mencari calon prajurit yang benar-benar memenuhi syarat agar dapat dididik dan dilatih menjadi Prajurit TNI Angkatan Darat yang profesional. 

Pada kesempatan tersebut Pangdam IX/Udayana membacakan sambutan dari Aspers Kasad yang pada intinya menyampaikan tentang kebijakan di bidang personel Tahun 2019. Salah satunya adalah menetapkan pertumbuhan personel secara proporsional melalui prinsip Proportional Growth Of Personnel (PGP) dimana jumlah personel tidak dibatasi pada besaran angka tertentu melainkan didasarkan pada kebutuhan untuk meningkatkan kesiapan satuan satuan jajaran TNI AD.

Guna mewujudkan hal tersebut maka intake personel melalui rekrutmen/werving terus-menerus ditingkatkan jumlahnya secara bertahap, sehingga diharapkan akan segera terpenuhinya kebutuhan personel TNI AD sesuai dengan konsep piramida komposisi personel.

Saat ini pimpinan TNI AD sangat concern terhadap kondisi tidak meratanya jumlah personel TNI AD antara satuan di wilayah pulau jawa dan luar pulau jawa khususnya wilayah Indonesia Timur. Sehingga perlu segera dilakukan upaya-upaya pemenuhan personel di wilayah Indonesia Timur melalui rekrutmen maupun pemindahan.

Selaku Ketua Sidang Pemilihan Tingkat Pusat, Pangdam secara khusus menekankan kepada Tim Rik/Uji, agar benar-benar menjalankan kewajibannya dengan penuh rasa tanggung jawab, profesional, proporsional, transparan dan seobyektif mungkin serta sesuai aturan yang berlaku agar didapatkannya calon prajurit yang sesuai harapan.

“Semoga acara sidang pemilihan ini dapat menghasilkan Calon Prajurit Tamtama PK TNI AD yang berkualitas, terstandarisasi sesuai ketentuan dan harapan TNI Angkatan Darat,” demikian harap Pangdam.

Para peserta Cata PK TNI AD Gel. I TA 2019 yang telah dinyatakan lulus tingkat Panda dan Sub Panda wilayah Kodam IX/Udayana sebanyak 332 orang calon, untuk selanjutnya akan diseleksi lagi dan berhak mengikuti pendidikan sebanyak 220 orang Calon Tamtama sesuai dengan jumlah alokasi pendidikan dan yang memenuhi kriteria Prajurit TNI Angkatan Darat.

Turut hadir dalam acara tersebut Pawas Itjenad Kolonel Inf Lukmansyah, Mtr(Han), Pawas Spamad Kolonel Czi I Made Tirka Nurgaduh, S.I.P.,  Wakil Ketua Sidang Pemilihan Kolonel Inf Jhonny Djamaris, S.I.P., Danrindam IX/ Udayana, Aspers Kasdam IX/Udayana, Para Ketua Tim dan Panitia Rik/Uji Sub Panpus Sidang Pemilihan Tingkat Pusat Cata PK TNI AD Gel. I TA 2019. (Pendam IX/Udayana)

© Copyright 2018 INFONEWS.CO.ID | All Right Reserved