INFO KRIMINAL

Kamis, 05 Desember 2019

Maju Jadi Cagub Sumbar, Aldi Taher Minta Restu Mahyeldi, Riza Fahlepi dan Nasrul Abit


PADANG - Maju sebagai calon gubernur Sumbar, aktor Aldi Taher bakal meminta restu ke sejumlah tokoh. Hal itu disampaikan Aldi Taher saat mengambil formulir pendaftaran bakal calon gubernur Sumbar di Kantor PPP Sumbar, Kamis (5/12/2019). Meminta restu tersebut, kata Aldi Taher, agar mendapat dukungan untuk maju di Pilgub Sumbar 2020.

"Saya kader PKS menunggu putusan dari pusat. Namun, mohon dukungan dari Mahyeldi, Riza Fahlepi dan Nasrul Abit," kata Aldi Taher, dikutip tribunpadang.com.

Selain kepada para tokoh, ia sebelumnya juga sudah meminta restu kepada Partai Keadilan Sejahtera ( PKS) Sumbar. Permintaan restu itu dilakukan pada Senin (2/12/2019) saat Aldi Taher bersilaturahmi ke kantor DPW PKS Sumbar.

"Saya diminta untuk maju menjadi calon Gubernur Sumbar pada Pilkada 2020. Hari ini saya silaturahmi ke PKS karena saya kader PKS," kata Aldi Taher.

"Bismillah, kita bersama membangun ranah Minang karena saya 100 persen putra Minang," sambung Aldi Taher.

Aldi Taher juga mengaku, maju Pilgub Sumbar dia akan meminta restu kepada Niniak Namak, termasuk Kader Gerindra Nasrul Abit, kader PKS Mahyeldi dan Riza Fahlepi serta Gubernur Sumbar saat ini Irwan Prayitno.

"Bismillah, saatnya yang muda membangun Ranah Minang bersama melanjutkan apa yang telah dilakukan oleh Irwan Prayitno," kata dia.

Ambil Formulir di PPP

Aktor Aldi Taher datangi kantor Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Sumbar di Padang, Kamis (5/12/2019). Kedatangan Aldi Taher ke PPP untuk mengambir formulir bakal calon gubernur Sumbar. Mengenakan pakaian adat Minangkabau berwarna merah, dia datang pukul 16.00 WIB didampingi tim pemenangan Aldi Taher.

"Saya mengambil formulir pendaftaran menjadi bakal calon Gubernur Sumatera Barat," kata Aldi Taher, Kamis (5/12/2019).

Menurut Aldi, politik itu dinamis. Oleh karena itu, dirinya akan terus melakukan konsolidasi dan silaturahmi dengan semua partai. Dia menyatakan, mengambil formulir pendaftaran ke PPP karena panggilan hati.

"Saya berkomunikasi dengan beberapa orang sahabat. Saya hubungi sekretaris PPP Amora Lubis."

"Katanya, PPP masih membuka pendaftaran untuk kader terbaik yang akan maju Pilkada 2020," jelas Aldi.

Dikatakan mantan suami Dewi Perssik ini, dengan mengambil formulir ke PPP, itu membuktikan dirinya terbuka untuk semua partai.

"Mudah-mudahan dan insyaallah semua partai mendukung Aldi Taher," harapnya.

Terkait rencana mendaftar ke partai lain, Aldi Taher belum bisa memastikan. (*/IN-001)

Selasa, 03 Desember 2019

Ledakan di Monas, Satu Luka Berat, Satu Luka Ringan


JAKARTA - Sebuah ledakan terjadi di Kawasan Monumen Nasional (Monas), Jakarta Pusat, Selasa (3/12/2019). Ledakan tersebut terjadi pada pukul 07.40 WIB.

Polisi menyebut sumber ledakan berada di dalam Monas. Diduga, ledakan berasal dari handphone.

"Terjadi ledakan yang diduga HP," ujar salah seorang polisi.

Akibatnya satu orang luka berat. "Satu orang luka berat ditemukan di tempat," kata dia.

Kapendam Jaya Letkol CZI Zulhandrie S Mara mengatakan, sejauh ini masih dilakukan penyelidikan atas peristiwa tersebut.

"Ada banyak yang berolahraga di situ. Bukan hanya TNI, ada juga masyarakat," Zulhadrie. (*/IN-001)

Senin, 02 Desember 2019

Kantor BPN Kota Solok Didemo Warga

SOLOK - Ratusan warga Perumahan Griya Ampang Kualo, Kelurahan Nan Balimo, Kecamatan Tanjung Harapan, Kota Solok, melakukan demonstrasi ke Kantor Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kota Solok, Senin (2/12/2019). Ratusan warga tersebut memprotes BPN Kota Solok, karena tanah yang mereka huni saat ini, dinyatakan sebagai tanah konsolidasi. Padahal, menurut mereka, tanah yang telah mereka tempati bertahun-tahun tersebut, dibeli dengan akad jual beli yang jelas.

Koordinator aksi, Zulfebri, menyatakan para warga Griya Ampang Kualo, mengaku kecewa status sertifikat kompleks yang mereka tempati dibekukan sejak awal 2019.

"Kami kecewa dengan status sertifikat kepemilikan perumahan Griya Ampang Kualo dibekukan sejak awal tahun 2019. Pembekuan ini tanpa kami sadari sebagai pemilik rumah Griya, sejak awal tahun 2019. Hal itu baru kami ketahui ketika salah seorang pemilik rumah di Griya Ampang Kualo mengurus sertifikat tanahnya, tapi ditolak oleh pihak BPN Kota Solok," ungkapnya.

Zulfebri juga menyebutkan perumahan Griya Ampang Kualo sudah memiliki legalitas yang terstruktur, yang sesuai dengan standar kepemilikan tanah. Zulfebri juga menuturkan, hingga saat ini di Perumahan Griya Ampang kualo sudah terdata penghuni sebanyak 84 KK dengan luas tanah 2 hektare.

"Kami tidak menerima status tanah kami, yang sudah kami beli dengan hasil keringat sendiri, sekarang masuk dalam tanah konsolidasi," katanya.

Zulfebri juga mengungkapkan sebelumnya pihaknya sudah memperlihatkan surat dari KAN Kota Solok dan Pemko Solok terkait kepemilikan berupa sertifikat. Namun, hal itu tidak diindahkan oleh BPN Kota Solok.

Perkara tanah konsolidasi, yang merupakan tanah yang masih bersengketa di Kota Solok, berawal saat BPN Kota Solok mengukur tanah ini pada bulan Maret 2018. Setelah pengukuran tanah ini dan berkoordinasi dengan Pemko Solok, ternyata Griya Ampang Kualo dinyatakan termasuk dalam tanah konsolidasi.

Dalam demo ini warga perumahan Griya Ampang Kualo, menyampaikan 3 tuntutan yaitu pertama, Perumahan Griya Ampang Kualo bukan termasuk kedalam area konsolidasi, sehingga masyarakat dapat  melakukan perbuatan hukum diatas masyarakat tersebut. Kemudian, Kantor BPN Kota Solok harus meminta maaf kepada Walikota Solok dan KAN Kota Solok, karena tidak mengindahkan surat dari Walikota dan dan KAN. Jika poin 1 dan poin 2 tidak dipenuhi maka masyarakat akan menambah massa untuk melakukan demo selanjutnya.

Menanggapi aksi demo warga Perumahan Griya Ampang Kualo, Kepala BPN Kota Solok, Yerri, mengatakan, sesuai dengan saran Asisten 1 bidang Pemerintahan Kota Solok Nova Elfino, Kantor Pertanahan Kota Solok meminta legal opinion ke Aparat Penegak Hukum.

"Pihak Pemerintah daerah Kota Solok dan BPN, akan menyelesaikan permasalahan ini secepatnya melalui tim penyelesaian konsolidasi. Kantor BPN Kota Solok meminta waktu 3 minggu untuk bisa berkonsultasi ke kantor wilayah Badan Pertanahan Nasional Provinsi Sumbar," kata Yerri. (IN-001)

Mutasi Perwira Bergulir di Polres Solok Kota

SOLOK - Mutasi perwira bergulir di Polres Solok Kota. Sejumlah jabatan yang terkena mutasi, sesuai dengan Surat Telegram Rahasia (STR) Kapolda Sumbar Nomor ST/1111/XI/KEP/2019, tersebut adalah jabatan Wakil Kepala Kepolisian Resor (Waka Polres), Kepala Satuan Reserse Narkoba (Kasat Res Narkoba), Kepala Satuan Lalu Lintas (Kasat Lantas), Kepala Satuan Intelijen dan Keamanan (Kasat Intelkam) dan Perwira Menengah (Pama).



Waka Polres Solok Kota Kompol Budi Prayitno dimutasi menjadi Kasub Baganev Bagbinopsnal Ditres Narkoba Polda Sumbar. Jabatan Waka Polres Solok Kota diisi oleh Kompol Aksalmadi, yang sebelumnya adalah Kanit 3 Subdit 1 Ditreskrimum Polda Sumbar.



Kasat Narkoba AKP Dodi Apendi dimutasi menjadi Panit 1 Unit 4 Subdit 2 Ditreskrimsus Polda Sumbar. Penggantinya adalah AKP Joko Sunarno yang sebelumnya bertugas di Badan Narkotika Nasional Kabupaten (BNNK) Solok.



Kasat Lantas Iptu Sugeng Riadi dimutasi menjadi Kanit 1 Sat PJR Ditlantas Polda Sumbar. Posisi Sugeng, diisi oleh Iptu Zamri Naldi, yang sebelumnya merupakan Kasubbagpers Bag Sumda Polres Sijunjung.



Kasat Intelkam Iptu Luhur Fachri Utomo, mengikuti jejak mantan Kapolres Solok Kota AKBP Dony Setiawan, yang kini menjabat Kapolres Payakumbuh. Luhur menjadi Kasat Intelkam Polres Payakumbuh, menggantikan AKP Zamzami, yang dimutasi menjadi Kasat Intelkam Polres Padang Pariaman. Jabatan Kasat Intelkam Polres Solok Kota kini dijabat AKP Milson Joni, yang sebelumnya adalah Panit 3 Subdit 1 Ditintelkam Polda Sumbar.



Sementara itu, satu Pama Polres Dharmasraya, Ipda Maihendri, dimutasi ke Polres Solok Kota. Bagi Maihendri, pindah ke Polres Solok Kota merupakan "pulang kampung". Pasalnya, Polres Solok Kota merupakan penempatan pertamanya sebagai polisi. Maihendri menjadi viral setelah dirinya membangun rumah pasangan tua, Samuni, di Nagari Indudur, Kecamatan IX Koto Sungai Lasi, Kabupaten Solok, saat menjadi Bhabin Kamtibmas Polsek Sungai Lasi. Atas kepeduliannya tersebut, Maihendri mendapat penghargaan dari Kapolri saat itu, Jendral Prof HM Tito Karnavian. (rijal islamy)

Jumat, 29 November 2019

Kapolri Soroti Efektivitas Pengelolaan Media

JAKARTA - Kapolri Jenderal Idham Azis menyoroti efektivitas pengelolaan media untuk memelihara keamanan dan ketertiban masyarakat. Kadiv Humas Polri Irjen Mohammad Iqbal menyampaikan dirinya diminta Idham untuk mengembangkan Divisi Humas Polri menjadi Badan Humas Polri.

"Saat commander wish Pak Kapolri, commander wish pertama, beliau menyampaikan saya diperintahkan beliau untuk mengembangkan Divisi Humas menjadi Badan Humas," ujar Iqbal di acara Focus Group Discussion (FGD) Polri di Hotel Ambhara, Jakarta Selatan, Rabu (27/11/2019), dikutip detik.com.

Iqbal menuturkan Humas Polri nantinya akan dipimpin seorang jenderal bintang tiga atau komisaris jenderal (komjen). Artinya, Polri akan setara dengan Badan Intelkam, Badan Pemeliharaan Keamanan (Baharkam) dan Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri.

"Jadi Kepala Divisi Humas menjadi Kepala Badan Humas atau Kabahumas, dipimpin bintang tiga," sambung Iqbal.

Pada FGD kali ini, Divisi Humas Polri mengambil tema 'Sinergitas Lembaga Terkait dalam Mencerdaskan Kehidupan Bangsa, Menjaga Fungsi Media dalam Pilar Demokrasi'. Diskusi ini dihadiri Ketua KPI Pusat Agung Suprio, Pemimpin Redaksi detikcom Alfito Deannova, Purek I Institut Ilmu Sosial Ilmu Politik (IISIP) dan Ketua Komisi Kompetensi Wartawan PWI Kamsul Hasan.

Masih dalam diskusi ini, Iqbal mengatakan Humas Polri saat ini tak hanya fokus pada fungsi juri bicara institusi, tetapi juga pada fungsi menjalin komunikasi dengan stakeholder dalam rangka mengelola isu untuk keamanan nasional.

"Divisi Humas beberapa tahun terakhir sudah mentransformasi tugasnya, tidak hanya fokus kepada juru bicara saja, tapi memaksimalkan menyapa masyarakat, kami sebagai PR (public relations). Kami bersinergi dengan seluruh elemen masyarakat karena Polri tidak akan optimal kalau tidak ada yang membantu kami," jelas Iqbal.

Iqbal menuturkan di era kepolisian modern, polisi lebih mengedepankan langkah pencegahan ketimbang represif agar tak muncul gangguan keamanan. Salah satu hal yang berdampak luas pada gangguan keamanan adalah derasnya informasi di media, baik media sosial maupun mainstream.

"Satu batalyon pasukan, pasukan khusus sekalipun, kalah dengan satu narasi. Ketika narasi itu dikemas dengan angle yang tepat, kekuatannya sangat luar biasa. Contoh, ada campaign yang luar biasa dilakukan, mengumpulkan jutaan massa untuk penyampaian pesan, itu sudah bukan eranya lagi," ucap Iqbal.

"Sekarang eranya mengemas narasi yang tepat, itu akan mengalahkan jutaan orang yang dikumpulkan di stadion. (Mengemas narasi) baik itu melalui media sosial meskipun media mainstream," sambung Iqbal.

Menurut Iqbal, semua elemen masyarakat harus bersinergi dan sependapat bahwa keamanan, sumber daya manusia yang unggul akan membawa Indonesia menjadi negara maju.

"Ketika tidak ada strategi pengelolaan media yang baik dan bersinergi, maka potensi gangguan keamanan luar biasa besar sekali seperti waktu case di Papua, case di Surabaya, padahal tidak ada yang meninggal di case itu, tapi dikabarkan ada yang meninggal adik-adik kita di asrama Papua. Akhirnya goyang Papua," terang dia.

Iqbal mengungkapkan ada tokoh yang menyebut media sebagai pilar demokrasi paling sehat, namun Iqbal berpendapat media tak akan sehat bila tak dikelola.

"Salah satu tokoh, beberapa waktu lalu, menyebutkan saat ini yang paling sehat pilar keempat, media. Tapi kalau kita tidak kelola dengan baik, tidak akan sehat juga. Lihat saja di media sosial begitu banyak ujaran kebencian, hoax dan narasi-narasi negatif," ungkap Iqbal. (*/IN-001)

Senin, 25 November 2019

Tiga Warga Alahan Panjang Solok yang Hilang di Rimba Buaiyan, Akhirnya Ditemukan


SOLOK - Tiga orang warga Jorong Batang Hari, Nagari Alahan Panjang, Kecamatan Lembah Gumanti, Kabupaten Solok, yang dilaporkan hilang sejak Sabtu pagi (23/11/2019) di Rimba Buaiyan saat berburu, hari Senin (25/11), berhasil ditemukan di hutan kawasan Nagari Air Dingin, Kecamatan Lembah Gumanti. Ketiganya, Sapardi (25), Jon (39) dan Joni (18), ditemukan dalam kondisi lemas dan kehabisan bekal makanan. Mereka ditemukan oleh warga dan tim pencari, sekira pukul 11.00 WIB.

"Alhamdulillah, ketiga orang warga kita yang hilang sejak Sabtu pagi, akhirnya hari Senin ini ditemukan, meski dalam kondisi lemah," terang Walinagari Alahan Panjang, Zulkarnaini.

Sejak dilaporkan hilang, ratusan warga, sanak saudara korban dan Tim gabungan dari BPBD dan SAR, berusaha mencari dan akhirnya membuahkan hasil pada Senin pagi.

Sebelumnya, pencaharian ketiga korban difokuskan di daerah kawasan Perbukitan Silimau-limau yang masuk wilayah Kabupaten Pesisir Selatan atau perbatasan Nagari Air Dingin. Sesuai petunjuk waktu pembicaraan korban dengan salah seorang keluarga, maka ciri-ciri hutan yang disebutkan adalah di daerah Silimau-Limau. Akhirnya tim mencoba fokus mencari ke daerah itu, namun gagal menemukan korban.

Sejak Minggu malam, tim gabungan yang berkoordinasi dengan Walinagari melanjutkan pencarian dengan membagi tim sebanyak 6 kelompok. Masing-masing tim beranggotakan 15-20 orang dengan membawa perlengkapan pencarian. Sementara wargapun ikut swadaya dan sukarela menghimpun logistik untuk posko dan bekal tim pencarian. Minggu pagi, sekura jam 11.00 Wib, tim menemukan korban di hutan perbatasan Air Dingin dengan Kabupaten Pesisir Selatan. Usai ditemukan, para korban langsung dirujuk ke Puskesmas Alahan Panjang untuk mendapatkan pertolongan lebih lanjut.

Salah seorang korban yang hilang, Sapardi (25), saat diwawancari mengaku tersesat di hutan saat berburu babi. Entah kenapa, pada Sabtu pagi itu mereka terus mengejar babi hingga jauh masuk ke dalam hutan.

"Kami juga tidak tahu, entah kenapa hari itu kami begitu asyik berburu hingga masuk makin jauh ke dalam hutan. Sehingga kami bingung jalan pulang. Padahal sebelumnya kami sering berburu ke daerah itu," sebut Sapardi.

Tim Pencari Ikut Tersesat

Sepuluh orang warga Jorong Batang Hari, Nagari Alahan Panjang, Kecamatan Lembah Gumanti, Kabupaten Solok, tersasar saat mencari 3 orang warganya yang hilang berburu babi hutan, pada Sabtu (23/11/2019) kemarin. Sepuluh warga itu, Jumaldi (28), Suwandre (32) Edrizal, (26) Imam(38), Wirnalis (32) Edo Eka Putra (20), Iyon (28) Safrianto (23), M Zalman, (24) dan Anto (40). Rombongan itu tersasar, di Kampung Ngalau Gadang, Kenagarian Limau Gadang, Kecamatan Bayang Utara, Kabupaten Pesisir Selatan, Minggu sekitar pukul 13.30 WIB.

Berdasarkan keterangan Anto, orang tua korban Joni Eka Putra, yang ikut mencari dalam rombongan itu menyampaikan anaknya (Joni Eka Putra) berangkat berburu babi Sabtu (23/11) sekitar pukul 06.00 WIB. Kemudian sore dirinya menerima telepon dari salah seorang temannya bahwa korban dikabarkan hilang. Karena juga tak kunjung pulang warga di daerah tersebut melakukan pencarian berbagai arah terbagi dengan tiga kelompok.

Dikatakanya, rombonganya berangkat sekitar 20.30 WIB ke hutan Wayan yang direncanakan untuk mencari sampai puncak bukit dengan hanya membawa bekal nasi bungkus dan air minum. Namun, selama pencarian satu malam belum juga membuah hasil hingga sampai ke nagari Ngalau Gadang dan bertemu dengan masyarakat setempat. Disamping itu bekal yang dibawa pun telah habis membuat rombongan tersebut lapar dan juga capek.

"Kami tidak kuat lagi untuk mendaki karena medan yang kami tempuh terlalu curam. Apalagi bekal yang kami bawa sudah habis," kata Anto.

Setelah bertemu dengan masyarakat di daerah itu, rombongan tersebut langsung dibawa ke Mapolsek Bayang. Sambil menunggu keluarga dari solok yang bakal menjemputnya.

"Kami mengucapkan terima kasih banyak pada Polsek beserta anggota, dengan memberikan pelayanan yang sangat baik dan juga masyarakat di sini," ungkap ayah empat orang anak itu.

Kapolsek Bayang, Iptu Advianus membenarkan, ada sepuluh orang warga yang tersasar di Nagari Ngalau Gadang dan bertemu dengan masyarakat setempat.

"Rombongan itu merupakan warga Batang Hari, Kenagarian Batang Hari, Kenagarian Alahan Panjang, Kecamatan Lembah Gumanti, Kabupaten Solok. Rombongan itu telah dijemput oleh keluarganya dan kembali ke Solok," tutup Kapolsek.

Berburu, Tiga Warga Alahan Panjang Tersesat di Rimba Buaiyan

Tiga orang warga Jorong Batang Hari, Nagari Alahan Panjang, Kecamatan Lembah Gumanti, Kabupaten Solok, dilaporkan hilang di Rimba Buaiyan, sejak Sabtu (23/11/2019). Ketiganya, Sapardi (25), Jon (39) Joni (18), diduga tersesat saat pergi berburu babi. Wali Nagari Alahan Panjang, Zulkarnaini, Minggu sore (24/11/2019), menyatakan sekitar seratusan masyarakat sedang melakukan pencarian.

"Kami mendapat laporan dari pada Minggu pagi (24/11). Setelah itu langsung berkoordinasi dengan pihak keamanan dan BNPB. Dan saat ini sekitar 100 orang masyarakat ikut mencari warga yang diduga tersesat tersesat waktu pergi berburu tersebut," jelas Zulkarnaini.

Ketiga warga tersebut dilaporkan pergi berburu babi pada Sabtu pagi sekitar pukul 05.30 WIB. Biasanya mereka sudah kembali ke rumah sekitar jam 10.00 WIB. Namun hingga Minggu sore ini belum juga kembali. Akibat kejadian itu, para keluarga korban menjadi panik dan sibuk melakukan pencarian, dibantu BNPB, masyarakat dan Polisi.

Minggu siang keluarga sempat kontak telepon seluler dengan salah satu korban, namun terputus dan diduga kehabisan baterai. Sebelumnya, pada Sabtu sore, keluarga korban sempat dihubungi salah seorang warga untuk memberi tahu bahwa mereka bertiga tersesat di tengah rimba. Warga yang menelpon mengarahkan agar mereka mengikuti arus sungai.
Namun dihujung telepon terdengar jawaban minta antarkan air dan menyatakan tidak kuat lagi berjalan. Setelah itu nomor korban tidak lagi bisa dihubungi.

Akhirnya para tetangga memutuskan untuk mencari secara swadaya hingga larut malam. Namun nihil, pencarian tidak membuahkan hasil.
Minggu pagi hingga sore, para keluarga dan ratusan warga, juga melakukan pencarian, namun belum membuahkan hasil.

"Waktu komunikasi dengan korban, mereka tidak kuat jalan dan istirahat dekat dua pohon bambu di tepi sungai. Tapi saat dicari belum ketemu. Bahkan sudah ada warga yang sudah sampai ke daerah Bayang, Kabupaten Pesisir Selatan pergi mencari," Zulkarnaini.

Saat ini warga yang ikut melakukan pencarian sudah ada yang tembus ke Pesisir Selatan. Karena hutan tempat hilangnya korban adalah Rimbo Bukik Buaiyan yang menembus langsung ke Kabupaten Pessel.

Koordinator Lapangan BPBD Kabupaten Solok, Abra menjelaskan pihaknya mendapat laporan minggu pagi sekitar jam 7.30 WIB. Selanjutnya pihaknya menyiapkan tim dan langsung berkemas mempersiapkan segala sesuatu untuk turun mencari korban tersesat.

"Kita saat sampai di TKP jam 11.30 WIB. Setelah melakukan koordinasi dengan masyarakat dan pihak nagari tim langsung bergerak melakukan pencarian," ujar Abra. (IN-001/IN-017)
© Copyright 2018 INFONEWS.CO.ID | All Right Reserved